Just Like Now [Chapter 3]


Title                       : Just Like Now – 3

Genre                   : Romance, Sad, hurt.

Main Cast            : Shin Eun Hye, Lee Dong Hae

 

 

don’t plagiat please, no bash.. en enjoyed ^^

Happy Reading ———-

***

“ ini Shin Eun Hye penulis naskah musical kita. “ ucap Ye Sung sambil merangkul Eun Hye mendekat dan berhadapan dengan Dong Hae. Dong Hae pun sedikit terkejut karna lagi – lagi  ia bertemu dengan yeoja yang sedari tadi sedikit mengalihkan perhatiannya.

“ kau … “ ucap Dong Hae dan Eun Hye berbarengan dan mata mereka saling bertemu.

“ kalian sudah salling kenal rupanya “ ucap Ye Sung dan keduanya pun melihat ke arah Ye Sung.

“ aniya .. “ ucap mereka kembali berbarengan. Mereka pun saling bertatapan dan ada rasa canggung di antara keduanya.

“ waahh kalian kompak sekali, haha jika tidak saling kenal mengapa tingkah kalian seperti sepasang kekasih yang telah lama tak berjumpa saja, eoh? “ goda Ye Sung, Eun Hye pun menatap Ye Sung dengan tatapan menyelidik.

“ oppa … “

“ kalian berkenalan lah dulu tidak perlu canggung Hye-ahh ini adalah donghae dia adalah composer sekaligus mengurusi instrumental untuk musical ini. “ ujar Ye Sung dan Dong Hae pun mengulurkan tangan nya.

“ annyeonghaseyo, Lee Dong Hae imnida “ namja itu memperkenalkan dirinya sambil terseyum manis kearah Eun Hye.

“ ahh, ne annyeonghaseyo Shin Eun Hye imnida “ balas Eun Hye yang membalas uluran tangan dari Dong Hae sambil tersenyum. Tanpa disadari Dong Hae pun terus menatap Eun Hye seolah terkagum – kagum dengannya.

“ baiklah aku masih ada pekerjaan lain, kalian bicaralah dulu. Ahh ya Hye-ahh nanti aku akan kerumah mu apa Sung Min ada di rumah? akhir – akhir ini aku tidak sempat menghubunginya “  Tanya Ye Sung pada Eun Hye.

“ ne oppa dia ada, dan kebetulan hari ini dia tidak siaran seharian ini dia ada di rumah “ balas Eun Hye.

“ baiklah sampai bertemu lagi annyeong Dong Hae-ah, annyeong saengi “ Ye Sung pun pergi, tinggalah mereka berdua yang masih dalam keadaan hening.

“ uhmm.. kau, ahh kita bertemu lagi “ ucap Dong Hae dengan suaranya yang terdengan canggung.

“ ne, tidak ku sangka kau juga terlibat dalam musical ini. “ balas Eun Hye sambil terseyum.

***

Setelah selesai mendiskusikan musical mereka pun berjalan menuju taman sambil bicara dengan sikap yang masih terlihat canggung. Kemudian keduanya duduk di bangku panjang tepat di bawah pohon ek tua yang terlihat rindang.

Mereka duduk dalam suasana hening  terlihat menikmati hembusan angin musim gugur yang menyejukan dedaunan pun terjatuh lembut dari atas yang membuat suasana begitu damai, hingga akhirnya suara seorang namja memecah keheningan diantara mereka.

“ ahh ya, kau yeoja yang tertumpah coffee saat launching lusa lalu bukan? “ Dong Hae berkata dan memandang wajah Eun Hye dari sisi nya.

“ ahh, ne itu aku.. dan aku ingat aku ingin mengembalikan ini “ ucap Eun Hye seraya mengambil sesuatu dari  dalam tas ransel nya, sebuah saputangan dengan ukiran huruf ‘DH’ di ujungnya.

“ gomawoyo itu sangat membantu ku saat itu. “ ujar Eun Hye sambil tersenyum manis.

“ ahh, kau tak perlu mengembalikannya itu hanya saputangan, tapi apakah tangan mu sudah baikan? Waktu itu tangan mu terlihat sedikit memerah karna coffee nya masih cukup panas “ ucap Dong Hae terlihat khawatir.

“ kwaenchana, geok jeongmalya. hanya memar saja ini sudah baikan “ jawab yeoja itu sambil terseyum. Dan itu membuat Dong Hae terlihat tenang karna seyumannya.

“ syukurlah… “ Dong Hae terlihat tenang dengan jawaban Eun Hye.

Suasana kembali hening di antara mereka

“ uhmm.. apa aku boleh bertanya sesuatu? “ Tanya Dong Hae nampak berhati – hati.

“ ne silahkan saja “ balas Eun Hye sambil terseyum melihat kupu – kupu mulai berterbangan di iringi dengan kicauan burung yang indah.

“ itu.. kenapa kau menangis pagi tadi di sini? “ ucap Dong Hae yang langsung membuat seyuman di wajah cantik Eun Hye perlahan memudar.

“ ahh, bukan apa – apa hanya aku sedang tidak dalam keadaan baik “ ucap Eun Hye berusaha tenang.

“ benarkah? Tapi aku tidak merasa demikian, sepertinya kau punya masalah yang cukup berat “ ujar namja itu membuat Eun Hye sedikit tertunduk.

“ aniya, itu hanya perasaan mu saja “

“ ahh ya, aku ingin kau membuat instrument dengan suara gitar yang lembut lebih dominan saat bagian Park Seung Ji pergi meningggalkan Goo Hye Jin saat perpisahan nya di taman, eottoke? Aku rasa suara gitar akan lebih cocok “ lanjut Eun Hye dan terlihat mengalihkan topic pembicaraan.

“ aku rasa itu ide yang bagus. Baiklah akan aku coba “ ujar Dong Hae.

“ besok aku akan bawakan kau naskah awal nya, agar kau tidak terlalu binggung dengan alur ceritanya. “ yeoja itu Nampak merapihkan tumpukan buku yang ada di sampingnya.

“ ahh dan ku rasa ini sudah hampir sore, aku pulang dulu Dong Hae-ssi “ yeoja itu bangkit dari tempatnya duduk dan melirik jam yang melingkar di tangan kanannya.

“ahh ne, aku antar kau pulang? “ ucap Dong Hae ikut bangkit dari posisinya duduk.

“ ahh aniyo, aku bisa naik bus. Aku juga tak langsung pulang karna aku harus ke toko kue dahulu “ ujar yeoja itu kemudian menggantungkan tas nya pada pundaknya itu.

“ kau ingin ke toko kue? Kebetulan sekali aku juga ingin ke sana, kita pergi bersama saja Eun Hye-ssi “ namja itu menawarkan kembali  ajakannya.

“ apa tidak merepotkan Dong Hae-ssi? “

“ ani, bahkan aku sangat senang karna ada yang menemaniku di dalam mobil. Aku bosan selalu sendirian tak ada teman yang bisa di ajak bicara, kajja kita pergi bersama saja “ ujar namja itu tanpa menunggu jawaban Eun Hye pun Dong Hae pergi sambil menggandeng tangan yeoja itu dan membuat yeoja itu terkejut.

“ rasanya aku merindukan masa – masa seperti ini andai saja kau tidak meninggalkanku oppa, aku pasti akan sangat bahagia saat ini “ gumam Eun Hye dalam hati dan memandang Dong Hae dari balik punggungnya dengan wajah yang teduh.

***

-At cake shop –

“ kau membelinya banyak sekali Eun Hye-ssi ? “ Tanya Dong Hae sambil membantu membawakan cake yang di beli oleh Eun Hye.

“ ini bukan untuk ku saja Dong Hae-ssi, ini untuk anak – anak yang ada di panti asuhan “ ucap Eun Hye seraya membuka pintu untuk bergegas pergi dari toko kue itu.

“ panti asuhan? “ Dong Hae terlihat mengernyitkan dahinya.

“ ne, aku suka mengunjungi anak panti asuhan dan memberikan beberapa cake rasanya senang sekali karna bisa melihat seyuman anak-anak itu. Ahh baiklah kita berpisah disini Dong Hae-ssi gomawo ne kau sudah mau membantuku. “ ucap Eun Hye yang berusaha mengambil cake dari tangan Dong Hae. Namun Dong Hae enggan memberikannya dia malah meletakkan nya ke dalam mobil di kursi belakang.

“ kau akan ku antar, ini terlalu banyak jika kau membawanya sendiri “ ujar Dong Hae menutup pintu mobil dan membuka pintu yang ada di samping kemudi.

“ tidak usah Dong Hae-ssi, ini terlalu merepotkan “

“ kau akan jauh merepotkan penumpang bus lainnya jika kau membawa cake sebanyak ini ke dalam bus nanti. “ namja itu lalu mendorong tubuh Eun Hye untuk masuk ke mobilnya.

“ duduk manis lah dan ikuti perintahku arra? “ ucap namja itu dan kemudian memasang sabuk pengaman pada tubuh yeoja itu. Dan itu membuat wajah mereka berdekatan sehingga hembusan nafas Dong Hae mengenai rambut Eun Hye yang terurai, itu cukup membuat yeoja itu merasakan debaran yang sangat kencang pada dadanya. Ya debaran jantungnya memacu dengan cepat.

Dong Hae masuk ke dalam mobil lalu duduk di balik kemudi. Namja itu lalu menjalankan mobilnya ke suatu tempat.

“ ternyata kau ini orang yang sangat pemaksa Dong Hae-ssi “ ujar yeoja yang ada disampingnya dan melihat namja itu sekilas.

“ ternyata kau ini orang yang sangat perhatian Eun Hye-ssi “ namja itu kemudian membalas perkataan yeoja di sampingnya.

“ yaa terserah kau saja “ yeoja itu melihat ke arah  jendela melihat langit mulai menguning karna matahari sudah akan tenggelam.

“ jadi ini pantinya ? “ Tanya Dong Hae dan melihat kea rah sekeliling panti asuhan tersebut.

“ ne kajja masuk. Kau pasti senang bertemu anak-anak disini, mereka semua ramah dan baik. “ ujar Eun Hye kemudian di ikuti Dong Hae sambil membawa cake yang tadi mereka beli.

———-

“ eonniiiiii~ “ teriak anak – anak panti asuhan itu pada Eun Hye dan mereka semua berlari ke arah yeoja itu lalu memeluknya.

“  eonni, rasanya kau lama sekali tidak mengunjungi kami “ ucap gadis kecil itu seraya melepas pelukannya pada Eun Hye.

“ mianhae chagi, eonni sangat sibuk akhir-akhir ini. Jadi sebagai permintaan maaf eonni bawakan kalian cake. Taaddaaa ~ ? “ balas yeoja itu kemudian membuat kejutan dengan menunjukan cake pada anak-anak itu.

Donghae POV

“ mianhae chagi, eonni sangat sibuk akhir-akhir ini. Jadi sebagai permintaan maaf eonni bawakan kalian cake. Taaddaaa ~ ? “ ucap Eun Hye kemudian membuat kejutan dengan menunjukan cake pada anak-anak disini disertai dengan seyumannya yang indah. Ya seyumnya aku sangat menikmati melihat nya terseyum seperti ini.

Tak ku sangka yeoja ini, Shin Eun Hye begitu baik dan perhatian. Ku rasa aku semakin mengaguminya, ahh tidak ku rasa aku mulai tertarik padanya. Ya dia berhasil membuat perhatian ku tertuju padanya.

Hari ini aku melupakan semua nya melupakan semua kenangan buruk tentang seorang wanita. Kenangan bahwa Yoo Ra telah menghianatiku. Entahlah aku tidak bisa lepas memandanginya, memandangi seorang Shin Eun Hye yang baru ku kenal secara resmi hari ini. Dia sangat istimewa, ya yeoja yang sederhana namun mengagumkan.

“ ahh, Eun Hye kau datang… “ ucap seorang wanita paru baya menghampiri kami.

“ ne, eomma bagaimana kabar mu? Aku sangat merindukan mu “ ucap Eun Hye lalu menghampiri wanita paru baya itu kemudian memeluknya dengan erat.

‘eomma’ apa wanita ini adalah ibunya? Entahlah saat ini aku merasa nyaman dan tenang berada di sisi wanita ini. Shin Eun Hye, mungkinkah aku menyukai nya atau bahkan aku mulai mencintainya dan membuka kembali hatiku ini.

“ aku baik sayang. Kau sendiri bagaimana? Apa kau baik-baik saja? “ balas wanita itu sambil mengusap lembut rambut Eun Hye.

“ aku juga baik eomma. “

“ eomma, lihat eonni membawa banyak sekali kue “ ucap gadis kecil dengan noda coklat yang menghiasi di sekeliling bibir mungil nya.

“ ahh kau tak perlu repot begini sayang, kau datang anak-anak sudah merasa senang. “ ujar wanita paru baya ini dengan lembut.

“ aniyo, aku senang melihat mereka, rasanya sudah lama sekali aku tidak memberikan cake pada anak-anak. Tidak merepotkan sama sekali. “ Eun Hye kembali terseyum dan itu membuatku ingin terus menatapnya.

“ ahh yaa, hampir saja lupa. Eomma kenal kan ini teman ku dia sunbae di kampus ku, Lee Dong Hae “

“ annyeonghaseyo Lee Dong Hae imnida “ ucapku sopan dan membungkukkan sedikit badanku.

“ ahh, aku kira dia ini namjachingumu sayang “ ujarnya dengan nada yang menggoda dan itu membuatku sedikit malu, entahlah aku merasa kalau aku ingin mendapatkan gelar itu ‘namjachingu dari Shin Eun Hye’.

“ eoh? a..aniyo eomma jangan bicara yang tidak-tidak “ ucap Eun Hye yang langsung membenarkan.

“ kenapa tidak sayang, kau ini sudah dewasa tidak mungkin kan kau selalu bersama Sung Min kemana pun kau pergi. Kau membutuhkan pendamping dan ku rasa Dong Hae ini namja yang cukup baik. Bukan begitu Dong Hae-ssi ? “ ucapnya yang membuatku menjadi lebih malu, aku hanya terseyum lembut di hadapannya berusaha memberikan kesan yang baik. Terasa sekali aura kecanggungan di antara kami.

“ eomma… “ ucapnya manja kemudian ia berlalu menuju meja tempat dimana anak-anak sedang asik melahap cake itu dengan seyuman riang.

“ ahh, apa ajhuma ini eomma Eun Hye? “ Tanya ku canggung kemudian wanita itu beralih menatapku.

“ ahh, aku ini eomma angkatnya, eomma kandung dari Eun Hye tinggal di busan bersama halmeoni nya. Dan dia tinggal disini bersama oppa nya Sung Min. “ jawab wanita paru baya ini dengan lengkap.

“ ahh begitu, lalu appa Eun Hye apa dia juga di busan bersama eomma nya? “ Tanya ku berusaha ingin tahu lebih banyak.

“ appa Eun Hye sudah meninggal sejak ia masih duduk di bangku sekolah, saat itu Eun Hye sangat terpukul sekali karna Eun Hye cukup dekat dengan appanya. Dia sangat menyayangi appanya. “ ujar wanita ini lembut.

“ tapi berkat temannya sekaligus namjachingunya Lee Hyuk Jae dia kembali ceria dan melupakan kesedihannya akibat kepergian appanya. Tapi begitu Hyuk Jae pergi ke jepang Eun Hye kembali tertutup dan sedikit menjaga jarak dengan namja manapun, padahal aku sering sekali mengenalkannya dengan kenalanku, namun ia menolak karna alasan tidak ada waktu untuk itu. “ ujarnya yang membuatku menatap Eun Hye dari kejauhan, tak ku sangka dia mempunyai masa lalu yang cukup berat.

“ anak-anak eonni pulang dulu ne, ingat semua cake ini harus di habiskan tanpa sisa sedikitpun arra? karna apa? …. “ kudengar Eun Hye berbicara pada gadis kecil itu, dia sangat keibuan kurasa pribadi yang baik untuk menjadi seorang ibu.

“ karna seseorang telah membuatnya dengan penuh cinta dan kasih sayang sehingga cake ini sangat nikmat eonni “ timpal gadis kecil itu dengan wajah imutnya.

“ ahhaa bagus! ^^ baiklah eonni pamit ne ingat belajar yang rajin, dan jangan membuat masalah oke? “

“ ne eonni “ ucap anak-anak itu bersamaan. ku lihat Eun Hye berjalan menuju ke sini dimana aku dan eomma angkat nya berada.

“ eomma, hari sudah malam aku akan pulang “ ujar nya sambil mengambil tas ransel nya.

“ ku kira kau akan menginap disini sayang “

“ aniyo, Sung Min oppa kasihan dia pasti sendirian hari ini dia free siaran “

“ ahh begitu baiklah, eomma tidak akan memaksa. Dong Hae-ssi jaga baik-baik Eun Hye ne aku serahkan dia padamu “ ucapnya seolah aku ini memang namjachingunya.

“ ne, ajhuma. Aku akan menjaganya. “ ucapku disertai seyuman yang mengembang di wajahku.

“ eomma… huh kalke, jika ada yang eomma butuhkan telepon aku ne “

“ arraseo “

“ ajhuma kami pamit “ ucap ku membungkukkan sedikit badanku.

“ ne hati-hati “

***

“ gomawoyo Dong Hae-ssi hari ini telah banyak merepotkanmu, padahal kita baru saja saling mengenal  “ ucapnya sambil melepaskan sabuk pengaman yang membelit tubuhnya.

“ ne cheonmane, aku senang bisa mengenalmu “ ucapku jujur.

“ ahh, keurae. Kalau begitu aku masuk dulu hati-hati ne “ ujar nya lalu membuka pintu mobil. Aku pun membuka kaca jendela.

“ ne annyeong “ pekikku sambil melambaikan tangan ku padanya dia pun membalasnya. Sungguh ku rasa aku memang tertarik padanya.

“ Shin Eun Hye. Kau berhasil membuatku mengalihkan semua perhatianku “ gumamku seraya terseyum.

Donghae POV end

Eunhye POV

“ ne annyeong “  pekik Dong Hae aku pun membalas lambaian tangannya. Saat ku membalikan tubuhku betapa terkejutnya aku Sung Min oppa sekarang berada dihadapanku dengan tatapan menyelidik.

“ kau baru datang Hye, dari mana saja? “ tanyanya mengintrogasiku.

“ ahh oppa mengagetkan saja, tadi aku ke panti dulu oppa sudah lama aku tak berkunjung kesana “ jawabku, yah aku jujur kali ini.

“ ohh.. Lalu siapa namja tadi? “ tanyanya lagi dan aku langsung menuju pintu masuk.

“ bukan siapa-siapa hanya teman tadi kebetulan bertemu dijalan “ jawabku berbohong sepertinya dia menyusul di belakangku.

“ benarkah? Tumben sekali kau tidak bersama Ji Hyo dan So Byul “ balasnya seraya menutup pintu.

“ mereka ada urusan tadi sejak rapat musical aku dan So Byul berpisah. Apa Ye Sung oppa sudah kesini oppa? “

“ ne, tadi sesaat kau belum datang dia baru saja pergi. Tadinya dia ingin menunggu mu tapi kau terlalu lama dia ada urusan. “ balasnya.

“ oppa aku lapar apa kau sudah memasak sesuatu? “  tanyaku dan dia langsung menuju dapur.

“ ne, aku masakan makanan favorit mu saeng, bulgogi “ balasnya lalu aku langsung berlari kearah dapur.

“ jinja? Kau memang mengerti aku oppa “ pekik ku kemudian duduk dan langsung mengambil sepasang sumpit lalu melahap nya dengan segera.

“ yaakk! kau ini apa kau sudah mencuci tangan mu hah? Kau yeoja tapi kelakuanmu tak seperti yeoja. Cuci tanganmu dulu Hye-ah “ pekiknya dan aku hanya terseyum riang.

“ hehee oppa aku terlalu lapar untuk melakukan itu. Aku tak sanggup untuk berjalan “ ucapku manja dan memasang wajah aegyo ku ini.

“ hhuh.. makan lah perlahan kau akan tersedak nanti “ ucapnya menasehatiku lalu memberiku air mineral.

“ oppa kau memang yang terbaik ini lezat sekali “ ucap ku dengan mulut yang penuh dengan makanan. Dia pun hanya terkekeh melihat ku.

Sung Min oppa walaupun dia bukan oppa kandungku melainkan hanya sepupu tiri tapi kasih sayang di antara kami sudah seperti kasih sayang saudara kandung, dia sangat menyayangiku begitu juga dengan ku. Aku sangat menyayanginya dia adalah oppaku, oppa terbaik sedunia aku sangat beruntung menjadi dongsaengnya.

***

-at eunhye’s bedroom-

aku menjatuhkan tubuhku  diatas permukaan yang lembut setelah selesai membersihkan tubuhku. “ hah segar sekali rasanya “ ucapku merilekskan diri.

“ Lee Dong Hae yaah “ gumam ku pelan.

“ aku ini baru mengenalnya hari ini tapi seperti sudah mengenalnya lama. Tatapan teduhnya membuatku nyaman dan aku merasa hatiku sangat tenang berada di dekatnya, apa ini? kenapa aku merasa degup jantungku begitu cepat saat dia memakai kan sabuk pengaman ditubuhku?” gumamku seraya memegang dadaku merasakan kembali detak jantung ku.

“ dia sangat berbeda dengan Hyuk Jae. Tatapan nya yang teduh dan seyum manisnya, begitu indah “ ucapku tak kusangka aku memikirkan namja itu lagi.

“ ahh tidak Eun Hye! Kau sudah berjanji bukan akan melupakan makhluk bernama Hyuk Jae itu. Sadarlah Hye, ini sudah 2 tahun lamanya dia menginggalkanmu. Dasar bodoh! “ gumamku mengacak rambutku frustasi.

“ baiklah waktunya tidur. Selamat malam appa, semoga kau selalu baik disana “ ucapku sambil menatap langit-langit kamarku.

“ selamat malam eomma. Aku merindukanmu “ gumamku saat berbalik menghadap meja yang ada disampingku dan terlihat pigura aku bersama eomma saat liburan musim panas lalu.

***

-pagi harinya-

“ oppa kau dari mana saja? “ tanyaku karna sedari tadi aku tak melihatnya.

“ mengambil Koran kau sudah akan berangkat? “ tanyanya dan aku pun mengangguk.

“ ne, apa kau hari ini ada siaran oppa? “

“ ne Hye-ah, dan akan pulang sangat larut. Kau tak usah menungguku tidurlah lebih awal dan jangan pulang malam ne. aku sudah memasakan sup dan bahan makanan lainnya kau hanya tinggal memanaskannya saja. Jangan makan ramen lagi, perut mu saat ini dalam keadaan kurang baik. Arraseo? “ ucapnya panjang lebar.

“ ne oppa, geok jeongmalya. Aku akan melakukannya bos ^^)/* “ ujarku dengan menyunggingkan seyumku agar ia tak khawatir.

“ kau ini. Baiklah aku antar kau ke kampus bersiaplah. Aku tunggu di mobil “

“ ne oppa ”

***

-at myongji University-

“ ingat pesanku Hye-ah nanti malam oppa akan menelpon mu, arra “ ujarnya mempringatiku.

“ arraseo, aku masuk dulu oppa. Hati-hati ne, kalke “ ucapku membuka pintu mobil dan melambai ke arah mobil nya.

Aku berjalan menuju fakultasku seperti biasa aku selalu lewat taman sambil menikmati hembusan pelan angin musim gugur dan menikmati dedaunan yang terjatuh lembut di atasku. Pagi ini begitu indah udara yang sejuk membuatku tenang. Ku dengar seseorang memanggil namaku dari kejauhan.

“ Eun Hye-ah “ kini dia semakin mendekat padaku.

“ Ji hyo ? wae geurae? “ tanyaku.

“ apa kau mau terus melarikan diri eoh? ingatkah kau pada janji mu itu? “ tanyanya dan membuatku mengernyitkan dahiku “

“ aaisshhhh~ kau belum mentraktirku ! “ ucapnya dan sekarang aku ingat.

“ ahh, ne ji Hyo-ah aku ingat. Kau tahu kan aku tidak  pernah ingkar janji. “ balasku dengan senyuman, walaupun aku berbohong, aku melupakan janji itu. -,-)

“ kajja, aku akan mentraktirmu “ ajak ku dan dia sekarang mengembangkan senyum di wajahnya.

-at café-

“ Aku lusa ke tempat ini bersama So byul, dan kau tahu? Aku bertemu dengan Dong Hae sunbae disini. Sungguh dia terlihat sangat tampan jika di lihat dari dekat Hye-ah “ ucap nya yang kini menyeruput milkshake strawberry  nya.

“ Dong Hae sunbae? “

“ ne, pasti kau tidak tahu dia namja seperti apa bukan? Kau itu terlalu tertutup atau kau memang ingin melajang seumur hidup hah? Namja terpopular se-kampus saja kau tak mengenalinya “ ucapnya mencibirku.

“ mworago? Yaakkk! Kau tahu? Saat ini aku sedang bekerja sama dengan namja yang kau idolakan itu dalam sebuah musical. Kau tidak tahu kan bahwa dia baru bergabung dan Ye Sung oppa mengenalkannya secara pribadi padaku. “ balasku membanggakan diri.

“ mwo? Maksudmu Dong Hae sunbae? “ tanyanya meyakinkan kembali pernyataanku.

“ ne, bahkan dia mengantarkanku mengunjungi panti dan pulang kerumah. Apa tadi kau bilang? Melajang seumur hidup? Kau ini teman ku atau bukan eoh? ”

“ jinja? Apa kau berusaha mendekatinya? Lihat saja dari kita ber3 hanya kau yang lama tak memiliki namja “

“ mwo? Aniya. Baiklah akan aku buktikan aku akan mendapatkan namja lihat saja nanti. “

“ araseo. Akan ku ingat kata-katamu itu. “ balasnya dengan senyuman menghayutkan. huh? Apa yang baru saja ku katakan? Kau gila Shin Eun hye? Sampai saat ini saja tak ada satu namja pun yang kau sukai, bagaimana kau bisa mendapatkan namja dengan mudah.

*****

-at taman-

“ ini naskah terakhir oppa “ ucapku seraya memberikan kumpulan kertas ini pada seorang namja.

Lee Dong Hae, tak ku sangka sudah 2 bulan ini sejak perkenalanku itu kami menjadi cukup akrab sampai saat ini. Dia adalah seseorang yang membuatku nyaman pribadinya begitu baik dan perhatian membuatku tenang. Sedikit demi sedikit memori pahitku dimasa lalu sudah tak ku rasakan kembali berkat dirinya.

“ ahh, sudah selesai rupanya? “ balasnya dengan terseyum manis padaku.

“ ne, dan apa kau sudah menyelesaikan lagunya? “ tanyaku sambil menyeruput capucino ku.

“ ne sudah. Dan ini dengarkan lah tadi malam aku baru menyelesaikannya, ini “ dia memasangkan earphone pada telingaku. Sungguh tak ada kecanggungan lagi diantara kami berbeda dengan saat itu.

Kami mendengarkan lagu bersama sambil tertawa karna dia terus menjahiliku, banyak yang mengira kami menjalin hubungan karna keakraban kami terlihat seperti sepasang kekasih. Tapi itu tidak terjadi karna aku masih mencoba membuka hatiku, aku masih takut terlibat kembali dalam hubungan cinta.

“ bagus oppa. Aku suka ini lagu yang sangat indah, makna yang mendalam tapi di bawakan dengan nada yang begitu dominan dengan gitar. Kau sungguh berbakat. “ ucapku dan dia hanya terseyum manis mendengar pujianku. Tidak dapat ku pungkiri tatapan teduhnya dan seyumannya membuatku tenang. Ya lebih tepatnya aku merasa nyaman disisinya, apa aku tertarik padanya?

“ Hye … “ panggilnya dan aku hanya mendeham.

“ apa kau  ada waktu besok malam ? “ tanyanya.

“ hmm… ku rasa ada, wae? “

“ aku ingin mengajakmu makan malam dan ada sesuatu  yang ingin ku katakan, apa kau mau? “

“ yaa, tidak masalah. Kenapa kau tidak mengatakannya sekarang saja? “ jawabku dengan disertai anggukan.

“ ahh itu, ku rasa besok adalah waktu yang tepat. baiklah akan ku jemput besok malam pukul 7 ne “

“ terserah saja. oppa ini sudah hampir sore kajja kita pulang “ ajakku.

“ ne, aku akan mengantarmu. Kali ini kau tidak boleh menolak arra? “

“ arraseo “ dia selalu saja begitu. Si pemaksa, entah lah tapi aku menyukainya.

——————

“ gomawo oppa. Hati-hati dijalan ne “ ucapku sambil membuka sabuk pengaman yang melingkar di samping bahuku.

“ ne, istirahatlah sebentar lagi musical akan dipertunjukan jadi kau jangan terlalu lelah Hye-ah “ ucap nya mengkhawatirkanku.

“ kau ini seperti seorang appa saja “

“ aku ini menasehatimu. Sana masuk “ ujarnya menyuruhku.

“ annyeong “ aku melambaikan tanganku padanya dan kemudian mobilnya Nampak menjauh.

“ aigooo~ oppa kau mengagetkanku saja “ ku lihat lagi-lagi Sung Min oppa menatapku menyelidik saat ku membalikan tubuhku.

“ rasanya sangat tidak mungkin jika kalian tidak ada hubungan apa pun “ ucapnya menggodaku.

“ oppa apa yang kau bicarakan, aku tidak mengerti “ jawabku seolah tak mengerti maksudnya. Dia selalu saja menggodaku.

“ apa kau sudah makan? “

“ sudah oppa “

“ ahh iyaa, aku lupa sekarang kan sudah ada yang memperhatikanmu. Aisshhh aku ini begitu pelupa “ ujarnya yang berusaha menggodaku lagi.

“ oppaaaa “ ucapku manja

***

Matahari menampakan cahayanya dari balik jendela kamarku. Musim gugur sudah akan berganti dengan musim dingin, tak terasa waktu begitu cepat berlalu. Rasanya aku tak ingin musim gugur ini berganti, akan sangat lama jika menuggu musim gugur berikutnya.

“ Hari ini harus lebih baik dari hari kemarin. Ya fighting Shin Eun Hye ! “ ucapku saat aku sudah rapih dan bersiap untuk melanjutkan aktifitasku.

“ Hye-ah sarapan sudah siap. Apa kau sudah bangun? Cepat turun. “ teriak Sung Min oppa dari lantai bawah.

” ne oppa “ teriak ku membalasnya.

“ Aku merindukan eomma, sudah lama sekali aku tak mengunjunginya di busan, bagaimana jika akhir minggu ini saja yaa pasti Sung Min oppa setuju “ gumamku lalu bergegas turun untuk sarapan.

“ oppa jadwalmu hari ini padat kah? “ tanyaku saat kami sedang sarapan bersama.

“ tidak terlalu, aku siaran hanya sampai sore ini saja, wae geurae? “

“ uhmm.. tidak hanya ingin tahu saja “ jawabku dan dia hanya menganggukan kepalanya.

“ ahh itu… malam ini aku akan pergi keluar dengan Dong Hae oppa “ lanjutku dengan sedikit ragu.

“ jeongmalyo? Ahh akhirnya kau punya waktu luang untuk berkencan “ ujarnya mengodaku.

“ oppa, sudah ku bilang bukan. Kami tidak ada hubungan apa pun “

“ jangan mengelak Hye-ahh. Aku tahu dalam hatimu itu kau selalu memikirkannya bukan? Jangan membohongi persaanmu. Atau kau akan menyesalinya, cobalah buka hatimu “

“ aku yakin dia adalah namja yang baik, kau berhak untuk bahagia Eun Hye. Memang aku ini bukan oppa kandungmu hanya sepupu tiri saja, tapi aku sudah sangat mengenalmu, masalah sekecil apapun kau tidak akan bisa menyembunyikannya dariku. kau menjadi tertutup saat Hyuk Jae pergi tidak seharusnya kau seperti itu aku sangat mengkhawatirkanmu. Tidak masalah jika kalian pun ada hubungan yang special aku sangat mendukung itu. Tapi jika sesuatu terjadi padamu aku tidak akan bisa tinggal diam. Aku sangat mencemaskanmu. “ ujar nya dengan suara lembut.

“ ne oppa, aku tahu. Kau tak usah mencemaskanku aku sekarang sudah tidak apa-apa. Percayalah “ balasku sambil tersenyum dan dia mengacak pelan rambutku.

“ ahh yaa oppa “ panggilku dan dia hanya mendeham.

“ bagaimana jika akhir minggu ini kita ke busan? Aku sangat merindukan eomma “ rengekku.

“ uhmm… sepertinya ide yang bagus,  tapi bagaimana jika saat musim dingin? Sebentar lagi kan musim musim gugur akan berakhir. Aku janji akan meluangkan waktuku, kita akan pergi bersama bukankah musicalmu akan dilaksanankan akhir minggu ini? Jangan terlalu memaksakan. “ ujarnya.

“ huuh… baiklah aku akan menunggu saat musim dingin “ ucapku pasrah.

——————-

“ Hye-ah “ panggil Sung Min oppa dan membuka kaca jendela mobil, seperti biasa aku ke kampus di antar oleh nya.

“ ne oppa, wae? “

“ ah aniya. Masuklah “ ucapnya lalu pergi begitu saja.

“ ada apa dengannya ? huh ya sudah lah.”

Aku berjalan menuju perpustakaan di fakultasku seperti biasa aku selalu lewat taman dengan pohon ek tua membentang di sepanjang jalan taman ini. Musim gugur akan segera berakhir jadi aku tidak akan melewatkan waktu sedikit pun menikmati sejuknya hembusan angin lembut yang setiap hari berhembus saat musim ini.

Aku mendengarkan lagu dari Dong Hae, sangat cocok dengan suasana hatiku saat ini. Tenang tidak merasakan beban apapun. Yaa saat ini setiap hari aku selalu bahagia, aku tak tahu apa yang menyebabkan ku bahagia. Apa karna ada Dong Hae sekarang selalu menghiburku dan membuat hatiku terasa tenang. Entahlah hanya tuhan yang mengerti yang ku rasa saat ini.

“ eoh? apa itu Dong Hae oppa ? bukan kah hari ini dia tidak akan datang ke kampus karna ingin ke perusahaan rekaman ? Mungkin tidak jadi “ gumamku pelan.               Namun saat aku semakin mendekat dengan sosok namja itu.

“ di..dia … “ aku mulai berpikir keras mengamati siapa yang sedang duduk di bangku yang setiap hari aku tak pernah absen untuk sekedar menjernihkan pikiranku.

“ tidak Eun Hye, mana mungkin. Kau bercanda “ ucapku sendiri.

“ cihh, tidak mungkin. Kau hanya berhalusinasi Eun Hye “ gumamku pelan. Tapi saat seseorang itu berdiri dari tempat ia duduk dan aku semakin mendekat kurasa ini bukan halusinasi melainkan nyata. Ya ini nyata.

“ Shin Eun Hye “ panggil seseorang yang kini bediri tegap di hadapan ku. Aku lantas mematung dengan tatapan tak percaya melihatnya.

“ kau ? “

To Be Countinue  ~~~~~

 

 

Ehheee~ part 3 selesai, gimana ceritanya? Sangat dan pasti tambah gk jelas bukan? Yaaa begitu lah seseorang yang amatir seperti saya ini.

Harap dimaklumi dan saya membutuhkan kritik dan saran dari kalian semua, itu sangat membantu kedepannya bagi saya 😀

Gomawoyo udah mau baca *bow with hae* kalian sangat berarti ^^)/ *berusaha merayu* -,-)v

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s