Just Like Now [Chapter 4]


Title                       : Just Like Now – Chapter 4

Genre                   : Romance, Sad, hurt.

Main Cast            : Shin Eun Hye, Lee Dong Hae

Happy Reading ———-

***

Aku berjalan menuju perpustakaan di fakultasku seperti biasa aku selalu lewat taman dengan pohon ek tua membentang di sepanjang jalan taman ini. Musim gugur akan segera berakhir jadi aku tidak akan melewatkan waktu sedikit pun menikmati sejuknya hembusan angin lembut yang setiap hari berhembus saat musim ini.

Aku mendengarkan lagu dari Dong Hae, sangat cocok dengan suasana hatiku saat ini. Tenang tidak merasakan beban apapun. Yaa saat ini setiap hari aku selalu bahagia, aku tak tahu apa yang menyebabkan ku bahagia. Apa karna ada Dong Hae sekarang selalu menghiburku dan membuat hatiku terasa tenang. Entahlah hanya tuhan yang mengerti yang ku rasa saat ini.

“ eoh? apa itu Dong Hae oppa ? bukan kah hari ini dia tidak akan datang ke kampus karna ingin ke perusahaan rekaman? mungkin tidak jadi “ gumamku pelan. Namun saat aku semakin mendekat dengan sosok namja itu.

“ di..dia … “ aku mulai berpikir keras mengamati siapa yang sedang duduk di bangku yang setiap hari aku tak pernah absen untuk sekedar menjernihkan pikiranku.

“ tidak Eun Hye, mana mungkin. Kau bercanda “ ucapku sendiri.

“ cihh, tidak mungkin. Kau hanya berhalusinasi Eun Hye “ gumamku pelan. Tapi saat seseorang itu berdiri dari tempat ia duduk dan aku semakin mendekat kurasa ini bukan halusinasi melainkan nyata. Ya ini nyata.

“ Shin Eun Hye “ panggil seseorang yang kini bediri tegap di hadapan ku. Aku lantas mematung dengan tatapan tak percaya melihatnya.

“ kau ? “

-Story begin-

Author POV

“ Shin Eun Hye “ panggil seorang lelaki dengan tatapan sendu nya pada seorang gadis yang telah lama ia rindukan.

“ kau ? …. “ gadis itu Nampak terkejut akan kehadiran pria yang kini berdiri di hadapannya.

“ sudah lama sekali bukan? “ pria itu terseyum tenang.

“ bagaimana kabarmu? “ ucap pria itu namun wanita yang kini ada di hadapannya berdiri mematung dengan memegang beberapa buku terlihat tak percaya dengan apa yang dilihatnya.

“ aku baik “ balas wanita itu tenang.

“ ahh, syukurlah. Senang bisa melihat mu dalam keadaan baik-baik saja “ namja itu terseyum dengan seyuman khasnya yang menunjukan deretan giginya lalu mendekat pada wanita itu.

“ ahh, aku masih banyak urusan. Aku harus pergi “ ujar Eun Hye kemudian beranjak pergi meniggalkan pria itu. Tetapi pria itu berusaha mengejarnya.

“ Hye-ahh changkaman “ namja itu berusaha menahannya dan menggenggam tangan Eun Hye. Yeoja itu kemudian menoleh.

“ ahh, mian aku ingin bicara dengan mu Hye-ahh “ ujar Hyuk Jae dan melepaskan genggaman tangannya.

“ maaf aku tidak ada waktu saat ini. “ ujar yeoja itu dengan sedikit menundukan sedikit kepalanya.

“ sebentar saja tidak akan lama “ ucap nya dengan penuh kelembutan.

“ maaf tidak bisa, aku akan menghadiri kelas penting “ balasnya datar dan pergi meniggalkan Hyuk Jae. Namja itu terdiam.

“ kau pasti menghindariku. aku tahu itu Eun Hye “ ujar namja itu dan menatap punggung Eun Hye yang mulai menjauh. Namja itu pergi dengan wajah sendunya.

——————————

“ Kyu, bagaimana kau sudah menyiapkan semua nya? “ Tanya namja yang sedang berbicara di telepon dengan seseorang.

“ ne, hyung. Sudah ku siapkan kau tenang saja “ ujar Kyu Hyun.

“ ahh, gomawo ne. aku tunggu kau segera “ namja itu mengakhiri pembicaraannya dan terseyum manis.

“ ahh.. aku sudah tidak sabar untuk malam nanti “ ujar Dong Hae dengan terseyum senang.

“ ini masih jam 8.30 pagi Hae-ahh, kau harus menunggu 11 jam lagi “ ucap seorang namja yang kini duduk dengan santai dan menyeruput coffee hangatnya.

“ ne hyung, semoga saja semua sukses dan berjalan sesuai rencana “

“ kau tenang saja aku kan sudah membantumu meyakinkan perasaannya “ ucap Sung Min yang kini terseyum pada Dong Hae.

“ gomawo hyung “

“ ne, tapi aku tidak yakin jika Eun Hye akan menerima cintamu “ ucjar Sung Min dengan nada yang menggoda.

“ hyuuuung “ balas Dong Hae dengan memanjakan suaranya.

“ hahaa, baiklah aku pergi “

“ kau ada jadwal siaran hari ini? “

“ ne, hanya sampai sore nanti. Jadi untuk nanti malam aku bisa melihat pertunjukan mu itu “ ucarnya terseyum.

“ yakkkk! Hyung yang kau lihat itu adik dan calon adik iparmu bukan sebuah adegan dalam film “ ucap Dong Hae.

“ mwo? Adik ipar? Yaakkk! Kau hanya akan menjadi namjachingu nya bukan menjadi nampyeon nya “ balas Sung Min

“ bisa saja bukan dari namjachingu menjadi nampyeon? “

“ apa kau itu serius dengan dongsaengku itu, eoh? “

“ uhmm.. bagaimana ini, aku serius tidak yaa? “ ucap Dong Hae dengan nada tak meyakinkan.

“ aissshhhh~ lihat saja jika kau menyakiti hati dongsaengku itu kau akan berhadapan dengan ku ” ujar Sung Min mengancam.

“ aigoooo~ kau menakutkan. sudah sana hyung pergi saja nanti kau terlambat “ ucap Dong Hae kemudian mengantar Sung Min menuju mobil nya yang terparkir di depan halaman café.

“ dahh hyung hati-hati “ pekik Dong Hae dan Sung Min hanya terseyum dalam balik kaca mobilnya.

————————————–

“ haahhh apa itu tadi? Membuat kepalaku pusing saja! angka-angka yang sangat meyulitkan “ seorang yeoja duduk dan meletakkan buku-buku tebal dengan sedikit hentakan ke atas meja.

“ kau ingin minum apa Hyo-ahh? “ Tanya yeoja yang bernama Eun Hye pada sahabatnya itu.

“ seperti biasa milkshake vanilla “ jawab Ji Hyo sambil menyandarkan dagunya di atas meja.

“ So Byul bagamana dengan mu? “

“ aku mocachino saja “ balas So Byul kemudian Eun Hye berlalu dengan raut wajah penuh kebimbangan.

“ Ji Hyo-ah kau tahu apa yang sedang terjadi dengan Eun Hye? Sejak tadi pagi sepertinya aku merasa bahwa dia sedang tidak baik “ tanya So Byul pada Ji Hyo.

“ aku juga merasa seperti itu tapi mungkin saja ia sedang bertengkar dengan Sung Min oppa? “ balas Ji Hyo menerka apa yang terjadi dengan sahabatnya itu.

“ tidak mungkin, pasti sesuatu yang lain “

“ lalu apa? Sejak dia dekat dengan Dong Hae sunbae, Eun hye sudah tidak pernah murung lagi bukan? “

“ kau benar. Apa mungkin Eun Hye sedang bertengkar dengan Dong Hae sunbae? “

“ mana mungkin? Kau tidak ingat nanti malam Dong Hae sunbae akan menyatakan persaan cintanya pada Eun Hye, masa mereka bertengkar? Tidak ku rasa itu bukan jawaban yang benar. “ ucap Ji Hyo dan di sertai anggukan So Byul.

“ apa yang sedang kalian bicarakan ? “ Tanya Eun Hye pada dua sahabatnya itu, mereka terlihat terkejut.

“ eoh? eopseo “ ucap Ji Hyo berusaha terlihat tenang.

“ bagaimana jika kita refreshing dengan memanjakan kulit kita ini? Rasanya sedikit terlihat kusam karna materi tadi “ ujar So byul mengalihkan pembicaraan.

“ tepat sekali. Aku setuju “ balas Ji Hyo antusias.

“ dasar kalian ini. Aku sedang malas kalian saja yang pergi “ jawab Eun Hye sambil menyeruput milkshake coklatnya.

“ ani. Kita semua pergi bersama! Kajjja “ kemudian tanpa menunggu jawaban Eun Hye yeoja itu menarik pergelangan Eun Hye lalu menuju perkiran mobil.

—————————————-

“ yeoboseyo? “ ucap namja yang sedang berbicara melalui i phonenya.

“ yeoboseyo, hyyuuung ini aku “ balas seorang namja dengan nada suara yang terdengar gembira.

“ eoh? Hyuk Jae? Lee Hyuk Jae? “ tanya namja itu Nampak tak percaya.

“ ne, ini aku si prince gummy smile “ balasnya dengan senyuman khas terukir di wajah tampannya.

“ ommo~ apa kau sudah berada di seoul sekarang? Kau sudah tiba hyuk ? “ Tanya Sung Min.

“ ne, hyung kemarin malam aku tiba di bandara. “

“ jinja? Cepat sekali, ku kira kau datang minggu depan. Lalu kenapa kau tak menghubungiku? Aissssh kau ini “

“ aku mempercepatnya dan aku ingin memberi kejutan untuk mu. Apa kau sibuk sekarang? Aku ingin bertemu denganmu hyung.. rasanya lama sekali bukan kita tidak bertemu? “

“ tentu saja. Kita harus bertemu, kebetulan sekali saat ini aku akan istirahat jam makan siang, kita bertemu di café biasa saja bagaimana? “ ujar Sung Min antusias.

“ ahh.. Castle Blue café? Baiklah aku tunggu kau disana “ balas Hyuk Jae tak kalah senangnya.

“ ne… “ PIP-  Sung Min mengakhiri percakapannya dengan Hyuk Jae.

-at Castle Blue Café-

“ Hyung, di sini “ pekik Hyuk Jae sambil mengacungkan tangannya. Namja itu berdiri terlihat memeluk sesorang yang baru saja tiba.

“ ahh, bogoshipoyo “ ucap Hyuk Jae pada Sung Min.

“ apa kau berencana akan tinggal lama disini Hyuk? “ Tanya Sung Min.

“ ne, kurasa begitu. Aku sudah pulih betul jadi aku akan tinggal disini “ jawab Hyuk Jae.

“ jinja? Ahh syukurlah kalau begitu. Aku senang mendengarnya, seandaikan saja Eun Hye tahu alasan sebenarnya kau pergi “

“ sudahlah Hyung, tidak apa. Aku sangat berterima kasih kau tidak memberitahukan yang sebenarnya. “

“ permisi tuan. Ini pesanan anda “ ujar seorang pelayan mengantarkan pasanan mereka.

“ ahhh, ne gomapseumnida “ balas Hyuk Jae sopan.

“ kajja hyung kita makan. Rasanya aku merindukan saat kita berebut makanan seperti dulu bukan? “ seru Hyuk Jae yang mulai menyuapkan daging bulgogi ke dalam mulutnya.

“ haha kau masih ingat itu rupanya.  “ balas Sung Min.

“ apa kau sudah bertemu dengan Eun Hye, Hyuk? “ Tanya Sung Min. Hyuk Jae sejenak terdiam.

“ eoh? ahh itu, ne sudah pagi tadi saat di kampus “ jawab Hyuk Jae lembut.

“ lalu? “

“ lalu apa? “ Tanya Hyuk Jae bingung.

“ apa yang kalian bicarakan? “ Tanya Sung Min lagi.

“ dia menghindariku hyung “ jawab Hyuk Jae lemah.

“ tidak apa mungkin saja dia shock melihatmu lagi, perpisahaan itu sudah lama sekali bukan? Dia hanya butuh sedikit waktu agar terbiasa kembali dengan kehadiranmu, sejak saat itu dia menjadi sangat tertutup Hyuk, hanya baru-baru ini saja dia kembali terbuka padaku “ ucap Sung Min menjelaskan.

“ arraseo. Aku akan mencoba kembali bicara dengannya, bagaimanapun aku sangat merindukannya. Aku tidak munafik, aku ingin kembali seperti dulu hyung “ ujar Hyuk Jea.

“ jinja?  Kau ingin kembali? “ Tanya Sung Min.

“ ne hyung, apa itu mungkin? “ Tanya Hyuk Jae pada sung Min.

“ apakah ia sudah mempunyai seseorang yang dekat dengannya? “ Tanyanya lagi.

“ ku rasa untuk saat ini itu akan sulit Hyuk, aku tidak tahu. Kau bisa tanyakan sendiri padanya “ jawab Sung Min tenang.

“ memangnya ada apa Hyung? Dia sudah memiliki nanmjachingu? “

“ aku tidak bisa menjawabnya. aku tidak bisa ikut campur masalah kalian, aku juga tidak bisa memaksanya untuk kembali padamu atau tetap menjauh darimu bukan? Itu semua keputusan Eun Hye, aku tidak berhak atas masalah pribadinya. “ jawab Sung Min menerangkan. Hyuk Jae Nampak berfikir.

“ arraseo. Aku mengerti “ jawab Hyuk Jae tenang.

Author POV end

Eun Hye POV

-18.40 KST at EunHye bedroom-

“ hahh ada apa dengan ku? Kenapa aku gugup sekali? Ini kan hanya makan malam biasa bukan? “ gumamku yang kini dengan balutan gaun putih yang Nampak begitu cantik.

“ huh.. sungguh ini bukan gayaku, gaun? Heels? Oh tidak aku ganti pakaian saja “ saat aku turun menuju lantai bawah tiba-tiba saja seseorang berteriak padaku.

“ yaakkk! Shin Eun Hye! Kenapa kau berganti pakaian eoh? sudah bagus gaun yang tadi ku pilihkan bukan? “ pekik Ji Hyo saat melihat ku berpakaian hanya dengan jeans dan t-shirt di balut dengan blazer putih.

“ kau ini terlalu berlebihan Hyo-ahh, ini kan hanya makan malam biasa. Dong Hae oppa hanya mentraktirku makan karna dia telah mendapatkan project musical festival seoul saja bukan? Untuk apa berdandan seformal itu? “ ucapku membela diri.

“ aisshhhh kau ini! Yang namanya makan malam dengan seorang pria itu harus terlihat elegan dan menawan. Kau ini pengalaman kencanmu sangat minim, apa kau tidak malu jika di lihat orang dengan pakaian yang seperti itu, eoh? “

“ mwo? Kenapa memangnya? Ini kan bukan pakaian lusuh, aku membeli blazer ini minggu lalu “ ujarku dan dia hanya menggelengkan kepalanya.

“ ani.. kau tetap pakai gaun yang tadi ku pilihkan. Arra? jangan membantah. Kajja! “ sergahnya dan langsung mendorongku kembali ke kamar untuk mengganti pakaianku.

“ keunde.. Hyo-ahh ini….. “

“ kau itu cantik Eun Hye, hanya saja kau tidak mau memperlihatkannya. Lihat rambut mu saja seperti ini. Jika hari ini kita tidak pergi ke salon kecantikan rambutmu tidak akan sebagus ini, selalu saja dengan gaya yeoja cuek. jjaaa~ sudah siap “

“ Hyo-ahh ini…… “ keluh ku frustasi dengan penampilanku sekarang. Aku sungguh berbeda. Yaa aku terlihat cantik berbeda dengan sebelumnya, bahkan aku sendiri saja tidak menyadari kelebihan ku ini.

“ tiinggg…nungggg.. tingg… nuunggg “ ku dengar bunyi bell rumah ku menggema di seluruh rumahku. Ahh sudah tepat jam tujuh rupanya, itu pasti Dong Hae oppa.

“ apa itu Dong Hae oppa Hye? Kajja kita turun dia pasti sudah menunggu lama “ ujar Ji Hyo langsung menarikku ke bawah untuk menemui Dong Hae oppa.

“ Hyo-ahh jangan cepat-cepat kau tahu? Sulit sekali berjalann dengan heels ini “ keluh ku padanya dan ia hanya tersenyum.

“ baiklah aku akan di sini dengan So Byul, mungkin saja Sung Min oppa akan pulang kemudian. Kau tidak usah cemas semua akan berjalan lancar. Jangan gugup arra? “ ucapnya seraya tersenyum.

“ kau ini berlebihan sekali sih? Hanya makan malam kenapa aku harus gugup, eoh? “ Tanyaku dan ia hanya menggelengkan kepalanya lalu terseyum.

“ anio, kau sudah lama tak berkencan bukan? Jadi anggap saja ini kencan pertamamu, ne? “

“ cihh.. dasar kau ini. Aku pergi ne, jangan kau habiskan seluruh isi lemari es ku. Arra? “ ancamku.

“ kau ini. Pelit sekali sih. Sudah sana pergi, selamat bersenang-senang ne “ katanya, Ji Hyo tersenyum senang. Dia itu pengertian sekali. Haahh~

“ oppa “ saat ku buka pintu kini Dong Hae oppa berdiri tegap dengan setelan kemeja putih dan jas hitam melekat di tubuhnya. Dia terlihat sangat tampan serasi sekali dengan gaunku ini.

“ oppa.. kau kenapa? “ tanyaku lagi, kenapa tatapannya aneh seperti itu. Apa karna penampilanku ini?

“ eoh? ahh Eun Hye, kau sudah siap? “ Tanya nya dan aku hanya menganggukan kepalaku. Senyum nya sungguh membuatku ingin terus memandangnya.

“ ne “ jawabku singkat.

“ kajja “ ajaknya yang kini memegang tanganku lalu menggenggamnya berjalan menuju mobil. Dia membukakan pintu untukku lalu ia berlari menuju ke arah balik kemudi.

“ oppa kita akan ke mana? “ tanyaku memecah keheningan. Yaa sejak tadi kami hanya terdiam sepanjang perjalanan dan sesekali melirik satu sama lain. ini sungguh canggung.

“ hmmm.. ke suatu tempat. Ahh ya kau harus menutup matamu terlebih dahulu. “ ujarnya padaku dan menghentikan mobil sejenak lalu mengeluarkan saputangannya.

“ menutup mataku? Memangnya ada apa? “ tanyaku polos.

“ aku mempunyai kejutan untuk mu. “ balasnya lalu menutup mataku perlahan.

“ jangan kau lepas sebelum aku menyuruhnya ne? “ perintahnya.

“ ne. memangnya apa yang oppa rencanakan? Ini kan bukan ulangtahun ku oppa “ tanyaku lagi dan kuraskan kini mobil kembali berjalan. Yang ku tak tahu akan berhenti di tempat seperti apa.

“ kalau ku beritahu, maka itu bukan kejutan lagi namanya “ ujarnya lembut dan aku hanya tersenyum.

Mobil kini telah berhenti. Aku fikir ini sudah sampai tempat tujuan.

“ ahh, kajja kita sudah sampai Hye “ ku rasakan Dong Hae oppa membukakan sabuk pengaman yang melingkar di samping bahuku. Aku bisa merasakan hembusan nafasnya dan aroma parfum nya yang khas. Kenapa aku merasa gugup? Entahlah.

“ awas kepalamu “ ucapnya yang memegangi kepalaku saat aku ingin turun dari mobil, jantungku berdetak dua kali lipat rasanya.

“ oppa kita sudah sampai? “ tanyaku.

“ ne, kajja aku bantu “ aku merasakan sesuatu yang hangat menggenggam tanganku. Dong Hae menggenggam tanganku.

“ baiklah akan ku buka penutup matamu “ ku kerjapkan mataku. Saatku lihat dengan apa yang ada di hadapanku kini. Betapa terkejutnya aku saat ku lihat banyak lilin-lilin yang menyala mengelilingiku sekarang dan membentuk sebuah kata. Ommooo ini…

“ saranghaeyo Shin Eun Hye “ ucap dong Hae yang kini belutut dihadapanku. Aku sangat terkejut dengan ini semua. Aku tak percaya namja ini menyatakan perasaannnya padaku. Apa yang harus kulakuakan?

“ Eun Hye, maukah kau menjadi yaojachinguku? “ Tanya Dong Hae sambil menyerahkan serangkaian bunga mawar putih dan ditengahnya terdapat mawar merah yang membentuk sebuah lambang hati padaku sambil tetap berlutut di depanku. Apa yang harus kulakukan sekarang? Memang aku menyukai Dong Hae, tapi aku belum yakin sepenuhnya, eottoke?

“ oppa “ ucapku lembut dan dia hanya terseyum manis padaku. Aigoooo bagaimana ini? Aku benar-benar tidak tahu. Ya tuhan bantulah aku.

“ Eun Hye? Kau baik-baik saja kan? “ Tanya Dong Hae. Bodoh untuk apa aku menutup mataku, kau harus terlihat tenang Eun Hye, tetap tenang.

“ hmm… aku.. a.aku “ jawabku terbata.

“ oppa… aku.. aku bersedia “ jawabku cepat.

“ jeongmalyo? “ Tanya nya lagi. Aku kembali memejamkan mataku lalu aku mengaggukan kepalaku. Sungguh ini di luar dugaanku.

“ Hye “ panggil Dong Hae oppa lalu aku membuka mataku. Astaga dia berdiri tepat di hadapanku saat ini. Dan dia memegang tanganku, ku rasakan kini hangat di tubuhku. Dong Hae memelukku.

“ Saranghaeyo Eun Hye “ ucapnya lagi terdengar lembut dekat telingaku. Aroma parfumnya yang khas sekarang sangat jelas ku hirup. Aku kemudian membalas pelukannya. Entahlah yang jelas saat ini aku merasa bahagia.

“ gomawoyo Hye “ ujarnya melepaskan pelukannya. Chuu~ apa ini? dia mencium keningku. Yaa tuhan rasanya ini seperti mimpi saja. Benarkah ini kenyataan?

“ hmm.. “ aku hanya tersnyum dengan malu padanya. Aku tidak menyangka jika akan seperti ini.

“ igo “ Dong Hae menyerahkan bunga mawar yang sejak tadi ia pegang.

“ hmm.. harum sekali “ ucapku seraya menghirup aroma harumnya.

“ kau suka? “ tanyanya dan aku hanya mengaggukan kepalaku. Dia membelai rambutku. Aku rasa aku terhanyut dengan semua ini.

“ kajja ikut aku “ dia menarik tanganku lembut dan berjalan menuju danau.

“ waahh aku tidak tahu jika saat malam hari danau ini begitu indah “ ucapku kagum saat melihat pemandangan yang menakjubkan ini.

“ aku sengaja mengajakmu ke sini karena memang disini indah sekali. Sesekali  ada kumbang yang berterbangan di atas danau  ini “ katanya. Aku sungguh menikmati ini semua. Ini benar-benar sangat indah.

“ ahh oppa ini benar-benar sangat indah. Beruntung sekali aku bisa melihat ini di akhir musim gugur. Gomawo oppa, aku sungguh menyukainya “ ucapku sambil terus memandang kesekeliling danau. Daun-daun berguguran dari atas pohon, kami berdiri di bawah sinar lampu yang sedikit redup itu menambah kesan romantis sekarang ini. Sungguh rasanya seperti mimpi.

“ Eun Hye “ panggil Dong Hae dan aku hanya mendeham. Dia memegang tanganku lalu memelukku dari belakang. Ya tuhan jantungku berdetak berlipat-lipat dari sebelumnya.

“ aku mencintaimu “ ucapnya lagi dan dia membalikan tubuhku untuk menghadapnya. Dia terus memandangiku dengan tatapan teduhnya.

“ nado oppa “ jawabku pelan.

“ apa? Aku tidak mendengarnya “ balasnya dengan nada sedikit menggoda.

“ nado oppa “ jawabku lagi agar ia mendengarnya.

“ apa? Tidak begitu jelas Hye-ahh “ katanya lagi. aissssh namja ini benar-benar.

“ aku juga mencintaimu oppaa! “ kini aku mengatakannya dengan lantang dan itu membuatnya menjadi lebih dekat denganku. Ommoo apa yang akan dia lakukan sekarang.

“ benarkah? “ tanyanya lagi dan sedikit menurunkan wajahnya agar sejajar dengan wajahku dan penuh dengan tatapan menyelidik. Jelas sekali wajahnya saat ini.

“ sejak kapan kau mulai mencintaiku? “ tanyanya lagi.

“ mwo? Kk..kau sendiri kenapa menyukaiku, eoh? “ balasku gugup.

“ aku? Hmm jujur saja aku mulai  menyukaimu semenjak kau dalam kandungan. “

“ apa? Lelucon macam apa itu? Tidak lucu “ ucapku dan mempoutkan bibirku.

“ aigoooo~ kau lucu sekali chagiya “ ujarnya seraya mencubit kedua pipiku.

“ ahh oppa sakit sekali. Aku kan bukan anak kecil lagi jangan mencubitku seperti itu. “

“ kalau begitu bagaimana jika seperti ini. Chuu~ “ apa ini. Dong Hae menciumku. Ciuman lembut namun kilat seperti tersengat listrik rasanya. Sekilas namun menegangkan. Ya tuhan aku benar-benar tersihir olehnya sekarang.

“ kajja kita makan “ ajaknya dan aku masih terdiam. Kulihat tangannya yang hangat mengenggam jemariku.

“ sepertinya musim semi akan benar-benar berakhir. Sudah mulai terasa bukan ? “ ucap Dong Hae yang memakaikan jas hitamnya padaku.

“ iyaa, dan menunggu musim semi yang akan datang pasti lama sekali “

“ tidak jika kita menunggunya bersama. kau cantik sekali Eun Hye “

“ benarkah? Hihii. Gomawo “ balasku sambil memakan hidangan yang tersaji dengan baik di hadapan ku ini.

“ kau ini makanlah dengan perlahan. Lihatlah ada noda disisi bibirmu. “ ujarnya dan membersihkan noda itu dengan tangannya.

“ oppa gomawoyo, ini semua sungguh indah. “ ucapku yang masih terkagum dengan semua kejutan yang ia berikan.

“ hmm.. baiklah sekarang saatnya mengantarkan tuan putri kembali ke istana “

“ kau terlalu berlebihan oppa “

“ tidak jika untukmu “ ujarnya tersenyum dan menggenggam tanganku dan berjalan menuju mobil.

Eun Hye POV end

Dong Hae POV

“ aissshhhh apa dia masih tidur? Kenapa tidak menjawab telepon ku? “ gumam ku kesal.

Saat ini di seoul sedang musim dingin. Sudah 3 pekan ini udara begitu dingin sepertinya lebih dingin dari musim dingin tahun lalu. Karna ku sibuk dengan proyek pembuatan lagu dengan beberapa perusahaan agensi aku jadi tak ada waktu untuk sekedar jalan bersama dengan Eun Hye, kami hanya menyapa lewat telepon saja dan bertemu di akhir pekan. Itu sangat menyiksaku. Yaa menjadi komposer musik itu cukup melelahkan ternyata. Dan akhirnya hari ini aku bebas dari pekerjaan yang mendesakku untuk terus menurutinya.

“ sebaiknya aku ke rumahnya saja “ tegasku lalu menuju mobilku.

-at Eun Hye house-

Saat ku berniat untuk menekan bell rumahnya ku lihat seseorang keluar dari sana.

“ eoh? hyung kau belum pergi rupanya? “ tanyaku saat Sung Min hyung keluar dengan raut wajah yang cemas. Ada apa sebenarnya?

“ Dong Hae kau disini, kebetulan sekali. Kau jaga Eun Hye sebentar ne, aku akan ke apotik dekat sini “

“ Eun Hye? Apa yang terjadi dengannya? Sejak semalam dia tidak menjawab panggilanku “

“ dia demam sejak semalam, akhir-akhir ini dia selalu pulang larut dari kampus dan tidak makan dengan teratur sampai akhirnya ia demam “ jawabnya dan itu membuatku cemas.

“ mwo? Demam? Aissshhh anak itu. Baiklah hyung pergilah, dia akan bersamaku “

—————————-

“ oppa “ gumam Eun Hye saat aku sedang menunggunya sambil memegang tangannya. Panasnya tinggi sekali, kenapa kau selalu bilang bahwa kau baik-biak saja Hye. Saat ini aku sangat mengkhawatirkanmu.

“ apa ada yang kau butuhkan chagi? “ Tanyaku lalu ia membuka matanya perlahan.

“ eoh? Dong Hae oppa, kau disini? “ Tanya nya lirih sambil berusaha untuk bangun.

“ berbaringlah, panasmu masih tinggi kau masih pelum pulih “ ucapku sambil memegang keningnya.

“ kau bilang kau baik-baik saja kenapa sekarang demam seperti ini, eoh? “ aku kembali meletakkan handuk dingin di keningnya.

“ aku memang baik-baik saja oppa, hanya demam tidak apa. Aku tidak ingin membuatmu cemas “ ujarnya pelan.

“ sudah begini kau masih berkata baik-baik saja? Saat ini kau sudah membuatku khawatir, kau tahu? “

“ mianhae oppa, tidak akan terulang lagi “ jawabnya dengan wajah yang masih terlihat pucat.

“ istirahatlah akan ku buatkan kau bubur “ ujarku membelai lembut rambutnya, ia hanya mengagguk lalu memejamkan matanya.

Saat ku berjalan menuruni anak tangga seseorang masuk dengan tergesa. Itu Sung Min hyung.

“ hyung ada apa? “

“ Hae-ahh, aku tidak ada waktu lagi, aku akan menghadiri meeting apa kau bisa menjaga Eun Hye? ” Tanya nya dengan raut wajah panik.

“ ne, hyung kau tenang saja Eun Hye akan bersamaku “ jawabku.

“ arraseo. Ini aku sudah bawakan obat untuknya. Kalke ne, annyeong ~ “ ucapnya pergi berlalu.

“ hmm.. panasnya sudah mulai menurun. Huuhh aku tak tega membangunkannya, tapi pasti dia belum makan sesuatu sejak pagi tadi “ gumamku pelan saat melihat wajah tidurnya yang begitu tenang.

“ istirahatlah chagi, aku tidak bisa meihatmu dalam keadaan seperti ini, seandainya saja bisa aku akan menggantikanmu di posisimu sekarang. “ ujarku menegecup kening nya lembut.

***

“ oppa…. “ panggil seseorang seraya menuruni anak tangga dengan perlahan. Aku menoleh.

“ chagi, kau sudah bangun? “ Tanyaku menghampirinya kemudian membantunya melangkah dan duduk di sofa.

“ hmm… mana Sung Min oppa? sudah pergi rupanya “ ucapnya seraya melihat sekeliling keadaan rumah.

“ sudah sejak pagi tadi, sepertinya ada meeting penting. Panasmu sudah menurun, hampir normal “ ujarku kembali memeriksa suhunya.

“ aku sudah baikkan “

“ belum sepenuhnya. Tunggu sebentar akan ku hangatkan bubur “ ucapku dan meninggalkannya menuju dapur.

“ aku tidak lapar “ pekiknya.

“ kau ini keras kepala sekali. Sudah jatuh sakit seperti ini masih tidak mau makan? Kau harus menghabiskan bubur ini, jika tidak kau akan ku hukum “ kataku dan menyuapkan sesensok bubur padanya.

“ lagi-lagi sikap pemaksamu ini keluar oppa. Shireo! Aku sedang tidak berselera “ ucapnya dan mempoutkan bibirnya. Aku sangat menyukai gayanya yang seperti ini.

“ ahh, jadi kau ingin di hukum rupanya “ ucapku kemudian menatapnya dengan senyuman menggoda padanya.

“ eoh? oppa apa yang kau ingin lakukan ? “ tanyanya yang sedikit menjauh dariku. Aku pun hanya terseyum penuh arti padanya. Lucu sekali wajah paniknya ini hahahaa.

“ ahh, aa..araseo aku akan memakannya oppa. Bahkan aku akan menghabiskannya. “ ucapnya cepat lalu mengambil mangkuk bubur yang terletak di meja.

“ hemm.. anak pintar “ ujarku membelai rambutnya lembut dia hanya melihatku pasrah.

————————————

“ yakkk! Oppa mengalahlah.. aku sudah lelah kalah terus menerus “ pekiknya saat  layar menunjukan ‘Game Over’ dengan wajah pasrahnya.

“ ahh, aku memang hebat. Tidak sia-sia aku selalu bertanding dengan Kyu Hyun “ ucapku bangga.

“ kau curang! Tidak! itu tidak ku anggap menang “

“ chagiya kau harus berusaha lebih keras lagi “

“ ahh, sudah cukup aku bosan, sepertinya aku ingin makan sesuatu “ ujarnya manja.

“ apa? “

“ ice dream! “ ucapnya dengan lantang dan disertai senyuman manisnya, ku rasa dia sudah lebih baik.

“ tidak boleh. Kau masih dalam pemulihan dari demam “

“ tapi aku ingin “

“ yang lain saja. Ahh akan ku buatkan kau pancake saja, sepertinya tidak terlalu buruk “

“ terserah saja. Aku tidak bisa membuat cake “

“ maka dari itu kau harus belajar untuk membuatnya, Ny. Lee “ ucapku dan membelai rambutnya pelan lalu bangkit untuk menuju dapur.

“ Ny. Lee ? siapa yang oppa panggil Ny. Lee? Aku? “ katanya dengan raut wajah bingung.

“ memangnya kau tak ingin menjadi Ny. Lee, eoh? “

“ ahhahhaa~ percaya dirimu tinggi sekali oppa, memangnya aku mau menjadi istri mu? “ kini Eun Hye mendekat padaku dan duduk di meja makan.

“ ahh, begitu baiklah aku pergi “ ujarku dan menghentikan aktifitasku.

“ eoh? oppa begitu saja marah. Jangan tinggalkan aku. “ ujarnya menahan tanganku. Aku menoleh melihatnya dengan raut wajah seolah tak ingin berpisah. Kemudian aku memeluknya.

“ aku tidak akan pernah meniggalkanmu. “ gumamku dan semakin mempererat pelukanku. Begitu juga dengannya.

“ Baiklah akan ku pikirkan, tapi aku tidak yakin. “ ucapnya sedikit meledekku.

“ mwo? “ aku melepas pelukanku dan menatapnya dia hanya terkekeh pelan.

“ tiinggg…nuunggg… “ ku dengar bell berbunyi.

“ biar aku saja oppa “ ucap Eun Hye dan berjalan menuju pintu.

“ Kenapa lama sekali “ gumamku pelan.

“ siapa yang datang chagiya? “ tanyaku dan menyusulnya ke arah pintu.

“ eoh? bukankah anda Tn. Lee ? “

Dong Hae POV end

Hyuk Jae POV

Aku terus menerus memikirkan Eun Hye, Sung Min hyung bilang ia demam. Dan sejak semalam tidak berselera makan. Tetap saja kebiasaan lamanya tidak pernah hilang. Tidak. aku harus melihatnya aku tidak bisa hanya terus memikirkannya tanpa tahu keadaannya yang sebenarnya. Meskipun aku telah berpisah sejak lama aku tetap mengkhawatirkannya.

[FLASHBACK]

“ Hye-ah “ panggilku, namun yeoja yang ku panggil tetap menatap lurus ke depan. Menatap air yang tenang. Kami berada di sungai han saat ini.

“ aaku.. aku merindukanmu “ ucapku parau. Namun ia tetap tak bergeming.

“ bagaimana kabarmu Hyuk Jae-ssi? “ kini ia mulai bertanya padaku dan masih menatap sungai han dengan tatapan kosong.

“ aku baik. “ jawabku lembut.

“ syukurlah. “ katanya.

“ apa kau tak merindukanku? “ tanyaku. Dan ia mulai menatapku.

“ yaah, aku merindukanmu. Tapi saat melihatmu tiba-tiba saja rasa rindu itu pergi begitu saja “ jawabnya tenang.

“ begitukah? Lalu apa kau masih mencintaiku? “ tanyaku langsung ke inti. Dia menatapku dalam.

“ mwo? Sebenarnya apa yang ingin kau bicarakan? “ ujarnya.

“ aku hanya ingin mengatakan kalau aku sangat merindukanmu dan masih sangat mencintaimu ‘my babby pooh’ “ ucapku tegas. Kami saling berpandangan, kemudian Eun Hye menghela nafas.

“ kau serius mengatakan itu? “

“ aku serius. Bahkan sangat serius karna ini berkaitan dengan dirimu. “

“ mworago? Ciihh.. apa kau lupa kejadian dua tahun silam? Kau pergi dan memutuskan hubungan kita lalu kau akan bertunangan dengan wanita yang akan di kenalkan appamu. apa kau hilang ingatan selama ini? “ tanyanya dan aku menundukan wajahku. Sungguh aku tak bermaksud seperti itu Hye-ahh.

“ kau ingat saat aku mencegahmu untuk pergi ke jepang? Kau jelas-jelas telah berkata kau tidak mencintaiku lagi, lantas kenapa saat kita bertemu sekarang kau berkata lain? “

“ apa tadi kau bilang ‘my babby pooh’? siapa dia? Aku tidak mengenalnya ? apa kau tahu siapa dia itu? “

“ aku bisa jelaskan semuanya “ ujarku berusaha memegang tangannya.

“ maaf Hyuk Jae-ssi itu semua sudah lama berlalu. Baiklah kau bisa jelaskan itu padaku, tapi aku tidak tertarik untuk mendengarkannya “ katanya lalu melepas tanganku yang memegangnya secara perlahan.

“ mianhae Hye-ahh “

“ itu juga bukan salahmu Hyuk Jae-ssi. Kau tidak perlu meminta maaf. Perpisahan adalah hal yang nyata dalam sebuah hubungan bukan? Setiap orang pasti pernah berpisah dengan orang-orang terdekat mereka. Begitu juga dengan kita, aku juga tak bisa memaksamu jika kau memang sudah tak tertarik padaku. “ ucapnya tenang.

“ tapi jika inti dari pembicaraan ini adalah kau ingin kembali padaku mian, itu tidak bisa Hyuk Jae-ssi. Jawabanku adalah aku sudah tidak mencintaimu lagi “ ucapnya lagi.

“ benarkah kau tak mencintaiku lagi? “ tanyaku meyakinkan dia hanya menoleh kembali memandang ke arah sungai han.

“ sepertinya ini sudah larut, Sung Min oppa pasti mencemaskanku. Aku pergi “ ucapnya lalu pergi begitu saja.

“ aku menyesal Hye-ahh. Jika waktu bisa terulang aku tidak akan pernah menyiakanmu bahkan meniggalkanmu “ ucapku lirih seraya memandangi dirinya yang semakin pergi jauh.

[FLASBACK END]

“ semoga ia tak terkejut melihatku. “ gumamku dan menekan bell pintu rumah Eun Hye.

“ nugu? “ ku lihat seseorang telah membuka pintu dengan wajah yang masih sedikit terlihat pucat.

“ Eun Hye “ panggilku. kulihat ia sangat terkejut melihat kedatanganku sekarang. Dan hanya diam menatapku tak percaya.

“ siapa yang datang chagiya? “ ku dengar seseorang tengah berteriak dari dalam. Tapi kurasa itu bukan Sung Min hyung, melainkan orang lain. seorang namja, siapa dia?

“ eoh? bukankah anda Tn. Lee ? “ ujar namja itu saat melihatku. Apa dia bilang ‘chagiya’ ? apa Eun hye sudah mempunyai namjachingu? Tidak mungkin. Tunggu. namja ini bukankah dia…..

“ kau? bukan kah kau …. “

To Be Countinue ~

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s