Just Like Now [Chapter 5]


cover upload4

Title                       : Just Like Now – Chapter 5

Genre                     : Romance, Sad, hurt.

Main Cast             : Shin Eun Hye, Lee Dong Hae

 

don’t plagiat please, no bash.. en enjoyed ^^

Happy Reading ———-

***

“ Shin Eun Hye “ panggilku. kulihat ia sangat terkejut melihat kedatanganku sekarang. Dan hanya diam menatapku tak percaya.

“ siapa yang datang chagiya? “ ku dengar seseorang tengah berteriak dari dalam. Tapi kurasa itu bukan Sung Min hyung, melainkan orang lain. seorang namja, siapa dia?

“ eoh? bukankah anda Tn. Lee ? “ ujar namja itu saat melihatku. Apa dia bilang ‘chagiya’ ? apa Eun hye sudah mempunyai namjachingu? Tidak mungkin. Tunggu. namja ini bukankah dia…..

“ kau? bukan kah kau …. “

****

-Story begin-

“ kau? bukan kah kau Lee Dong Hae? “ tanyaku saat ku lihat dia keluar dengan memegang spatula. Apa yang dia lakukan disini?

“ ahh ne, anda Tuan Lee Hyuk Jae bukan? “ tanyanya sopan.

“ ne, apa yang kau lakukan disini? “ tanyaku. Dia terlihat bingung.

“ eoh aku? Aku sedang menjaga Eun Hye. Ahh kalau begitu masuklah dulu diluar sangat dingin tidak baik untuk Eun Hye, ia sedang demam. “ jawabnya lalu masuk dengan memakaikan mantel hangat ke tubuh Eun Hye. Sebenarnya apa hubungan mereka ini? Kenapa terlihat sangat dekat?

“ duduklah akan ku buatkan kau minum. Chagiya kau harus meminum obatmu “ ujarnya mempersilahkanku, ‘chagiya?’ apa mereka sepasang kekasih? Tidak mungkin. Sejak tadi Eun Hye hanya diam.

“ apa kau baik-baik saja Hye-ah “ tanyaku, lalu dia menoleh ke arahku sejak tadi ia hanya menundukan keepala tatapannya hanya tertuju pada lantai.

“ hemm.. seperti yang kau lihat “ jawabnya datar. Apa ia tidak senang jika aku datang untuk melihat keadaanya?

“ apa panasmu sudah turun? “ tanyaku, lalu aku mendekat dan meletakkan telapak tanganku di keningnya hanya sekedar memeriksa suhu tubuhnya.

“ ahh, mian tolong jaga sikapmu Hyuk Jae-ssi “ ucapnya dingin.

“ ini minumlah. Dan ini obatmu chagi “ Dong Hae datang membawakan minum dan obat.

“ oppa aku sudah lebih baik, tidak minum obat pun tak apa “ ujar Eun Hye, aku tahu dia berusaha menolak untuk meminum obat. Yahh aku sangat mengenalnya dia tidak suka minum obat.

“ tidak kau harus meminumnya. Apa kau ingin dihukum eoh? “

“ mwo? Oppaaaa~ kalau begitu nanti saja “ ucapnya manja. Rasanya aku seperti melihat diriku di masa lalu. Dia selalu bersikap manja padaku saat aku juga memaksanya meminum obat.

“ eoh, Tn. Lee apa yang membawamu kemari? “ Tanya Dong Hae padaku.

“ kalian saling kenal? “ belum sempat aku menjawab pertanyaan Dong Hae, kini Eun Hye bertanya.

“ tentu saja. Kami adalah rekan kerja, dia ini inverstor musikal ku chagi “ ucap Dong Hae menjawab pertanyaan Eun Hye. Sekarang Eun Hye menatapku.

“ kalian juga saling mengenal? “ tanyaku.

“ ahh dia ini yeojachinguku Shin Eun Hye “ jawab Dong Hae. Apa dia bilang yeojachingu? Jadi Eun Hye sudah mempunyai pacar? Dan dia adalah Dong Hae, rekan kerja ku sendiri?

“ lalu kau sendiri apa yang kau lakukan disini? Apa kalian saling mengenal juga? Tanya Dong Hae lagi. Tapi baru aku ingin menjawabnya Eun Hye sudah bicara lebih dulu.

“ dia adalah teman Sung Min oppa saat masih di bangku sekolah “ jawab Eun Hye datar. Dia hanya bilang bahwa aku adalah teman Sung Min, bukan sebagai namjachingunya? Meskipun sudah berpisah apa dia tidak mengingat akan hal itu? Apa kau sangat membenciku Eun Hye.

“ ahh begitu, wahh ternyata dunia sempit sekali “ ujar Dong Hae.

“ aku datang karna ingin melihat keadaan Eun Hye, ku rasa kau sudah lebih baik. Kalau begitu aku akan pergi “ ucapku, namun Dong Hae menahanku.

“ jangan terburu-buru, aku sedang membuat pancake. Bagaimana kalau kita makan bersama? “ ajaknya.

***

“ sepertinya ini sudah terlalu lama aku sudah menggangu istirahat Eun Hye. Mian jika aku merepotkanmu Dong Hae-ssi “ ucapku.

“ jangan sungkan Hyuk Jae-ssi, aku senang kau datang “ ujar Dong Hae.

“ baiklah aku pergi “

“ hum.. hati-hatilah ku dengar salju akan turun lebat “ kata Dong Hae, aku hanya menganggukan kepalaku.

Sejak kedatanganku Eun Hye hanya diam dia tidak memperdulikanku hanya sibuk membaca sebuah buku yang ku yakin itu adalah novel favoritnya. Aku hanya berbicara pada Dong Hae seraya membicarakan proyek musical selanjutnya yaah aku menjalankan perusahaan appa dalam bidang entertainment.

“ Eun Hye, ternyata sudah ada seseorang di dekatmu “ ucapku menatap jalanan lurus di hadapanku. Jalanan yang sedikit tertutup salju disekitarnya. Musim dingin kali ini tidak seindah musim dinginku di tahun-tahun sebelumnya.

Hyuk Jae POV end

******

Author POV

“ oppa ayo kita ke busan aku sangat merindukan eomma, ini kan sudah musim dingin bukankah kau sudah berjanji? “ Tanya Eun Hye pada Sung Min.

“ ne, besok kita berangkat Hye-ah. Eotte? “ balas Sung Min.

“ jeongmal? Aku sangat setuju oppa “ sahut Eun Hye antusias.

“ hmm… jadi bersiaplah. Besok kita akan pergi saat pagi hari Hye-ah “

“ arraseo.. aku akan berkemas “

“ jangan tidur terlalu larut Hye-ah “

“ arraseo “

Malam ini udara di seoul sangat dingin perlahan setitik salju mulai turun dengan lembut. Nampak seorang yeoja tengah memandangi lagit malam dari balik jendela kamarnya yang tenang seraya menikmati turunnya salju dengan pandangan kosong.

“ apa ini? Ada apa dengan perasaanku saat ini? Tidak. Aku tidak mungkin bersamanya lagi, sudah tidak bisa lagi. “ ujar Eun Hye menundukan kepalanya.

“ Sekarang yang ku cintai hanya Lee Dong Hae, bukan Lee Hyuk Jae. Aku tidak boleh memikirkannya lagi. Sadarlah Shin Eun Hye! Apa yang sedang kau pikirkan eoh? “ yeoja itu kembali menatap salju yang turun sambil menghela nafasnya.

“ aissshhhh namja itu benar-benar membuatku pusing saja. “ Eun Hye terlihat frustasi dan menggelengkan kepalanya .

“ lebih baik kau tidur Eun Hye. Cukup! kau tidak bisa terus menerus memikirkannya. Saat ini hanya ada Lee Dong Hae! Arraseo “ ucapnya bergumam sendiri kemudian menutup tubuhnya dengan selimut.

***

“ pagi oppa “ pekik Eun Hye terlihat gembira dengan senyuman tersungging di wajah cantiknya.

“ hmm.. pagi. Kau senang sekali, ada apa ? “ Tanya Sung Min.

“ tentu saja. Kita akan ke bushan bukan? “ balas Eun Hye.

“ ke busan? Untuk apa? “ sahut Sung Min lagi.

“ yaakkk! Oppa bukan kah kau sudah berjanji hari ini kita akan menemui eomma dan halmeoni “ pekik Eun Hye terlihat panik. Sung Min hanya tersenyum jahil melihat reaksi Eun Hye.

“ hahahaaa arraseo.. nan nongdamhaeyo “ ujar Sung Min Eun Hye hanya mendengus.

“ kajja makanlah. Sudah ku buatkan sup kimchi “

“ waahh pasti lezat “

“ tinggg nungggg “ terdengar bunyi bell menggema ke seluruh penjuru ruangan.

“ siapa yang datang pagi begini? “ Gumam Eun Hye.

“ itu pasti Ji Hyo dan So Byul. Aku juga mengajak mereka untuk pergi bersama ke busan “

“ eoh? benarkah? Kalau begitu aku saja yang bukakan “ sahut Eun Hye kemudian berlari kecil menuju pintu.

“ annyeonggggg “ sapa Ji Hyo terlihat gembira.

“ wahhh sepertinya aku mencium aroma harum sup kimchi “ ujarnya ketika masuk ke dalam dan berjalan ke arah ruang makan.

“ peka sekali hidung mu itu “ sahut So Byul yang mengekor di belakangnya.

“ mana mungkin dia tidak tahu? Apa lagi itu tentang makanan “ ujar Eun Hye, kembali duduk di depan meja makan.

“ kajja kita sarapan bersama “ ajak Sung Min.

***

“ apa semua sudah siap? “ Tanya Sung Min, mereka terlihat berkemas memasukan barang-barang ke dalam mobil.

“ ne, aku sudah masukan semuanya  oppa. “ jawab So Byul.

“ ahh changkamaneyo ada yang tertinggal “ ucap Eun Hye kemudian berlari menuju kamarnya.

“ ahh ini dia. Hampir saja tertinggal “ ujarnya saat menemukan sebuah kotak biru dengan balutan pita putih diatasnya.

“ annyeong mian aku sedikit terlambat “ ujar Dong Hae menunduk.

“ ahh Dong Hae oppa? Kau juga akan ikut ternyata? Ahh… liburan musim dingin kali ini pasti menarik “ ujar Ji Hyo senang.

“ dimana Eun Hye? “ Tanya Dong Hae.

“ dia ada di dalam ada barang yang tertinggal katanya “ jawab So Byul.

“ eoh? oppa kau datang? “ ujar Eun Hye, Dong Hae hanya terseyum melihatnya.

“ baiklah sepertinya semua sudah siap. kajja kita berangkat. “ ucap Sung Min. Sung Min, Ji Hyo dan So Byul menaiki mobil yang sama sedangkan Eun Hye bersama dengan Dong Hae.

Author POV End

Dong Hae POV

“ haahhh aku sudah tak sabar ingin bertemu eoma “ ucap Eun Hye dan terseyum manis. Aku senang melihatnya selalu terseyum seperti ini.

Aku sedikit tahu tentang masa lalunya. Dia cukup mempunyai trauma mendalam terhadap pesawat. Yaa appa Eun Hye meninggal dalam kecelakaan pesawat, saat akan kembali ke Seoul dari Jepang. Itulah sebabnya ia tidak pernah mau untuk naik pesawat.

“ ahh iyaa.. oppa coba kau kenakan ini “ ujar Eun Hye dan mengeluarkan sesuatu dari dalam tasnya. Dan memakaikannya ke leherku. Sebuah rajutan syal.

“ apa ini? “ tanyaku.

“ itu hanya syal biasa oppa, aku membuatnya sendiri yah walaupun tidak sebagus yang diharapkan tapi pasti berguna saat musim dingin seperti ini “ jawabnya. Jadi dia merajut syal ini untukku?

“ tidak. ini bagus, aku menyukainya. Gomawo chagiya “ balasku dan membelai rambutnya lembut. Dia terseyum lagi.

“ Sepertinya perjalanan cukup panjang kau tidurlah chagi, aku akan membangunkanmu jika sudah tiba “ saranku dan dia menganggukan kepala dan mulai menutup matanya. Kembali aku menatap jalan lurus yang lapang membentang di hadapanku.

“ drttt.. drttt… “ ku rasakan ponsel ku bergetar. Rupanya ada panggilan masuk.

“ yeoboseyo “

“ yeoboseyo. Dong Hae-ssi apa aku mengganggu waktumu? “

“ ahh, aku hanya sedang menyetir. Wae geurae Hyuk Jae-ssi ? “

“ karna aku sedang berada di bushan saat ini ada beberapa hal yang harus ku tangani disini, jadi aku tidak sempat melihat proposal revisi mu. Eerrrr.. Apa bisa kau kirimkan softcopy nya padaku? Sayangnya aku lupa mengambilnya dan tertinggal di kantor. Dan sialnya lagi sekertarisku sedang ke jepang “ ucap Hyuk Jae panjang lebar.

“ ahh, sekarang kau di busan? Bagaimana jika kita bertemu disana? saat ini aku juga sedang di perjalanan menuju ke bushan “  ujarku.

“ benarkah? aahh kebetulan yang tepat sekali. Baiklah nanti aku akan menghubungimu kembali Dong Hae-ssi “

“ arraseo “

“ PIP “ kami memutuskan percakapan. Ku lihat Eun Hye sedikit mengeliatkan tubuhnya.

Aku sudah mengetahui bahwa Hyuk Jae adalah masa lalu Eun Hye, Sung Min hyung menceritakannya padaku. Aku mengerti jika saat bertemu dengan Hyuk Jae, Eun Hye selalu saja bersikap dingin mungkin karna mereka perpisah dengan cara yang tidak baik. Hyuk Jae meniggalkan Eun Hye untuk pergi ke Jepang.

Aku berjanji tidak akan pernah meninggalkanmu bahkan membuatmu menangis. Aku mencintaimu Shin Eun Hye, sangat mencintaimu.

***

“ chagi… kita sudah sampai bangunlah “ panggilku pada Eun Hye.

“ sepertinya harus ada cara lain membangunkannya “ gumamku. Lalu aku berfikir untuk sedikit menjahilinya.

“ Eun Hye-ah “ panggilku lalu aku meniup daun telinganya perlahan. Dia sedikit menggeliat, aku tahu dia tidak tahan dengan geli.

“ huuhh “ ku tiup lagi telinganya. Lucu sekali ekspresi wajahnya.

“ heeyy tuan putri bangunlah kita sudah sampai di rumah halmeoni. “ Kataku lagi. Aku benar-benar menikmati saat memandangnya sedekat ini matanya yang indah dengan bulu mata yang panjang, bibir mungilnya saat tersenyum sungguh terlihat manis.

“ tuan putri Shin Eun Hye, kita sudah sampai di tempat tujuan “ kataku. Dia menggeliat perlahan.

“ hhmmmm… sudah sampai yaa? “ ucapnya seraya membenarkan posisinya duduk.

“ eoh? oppa, apa yang kau lakukan? “ tanyanya.

“ hah? Memangnya apa? “ tanyaku lagi.

“ ini….. terlalu dekat “ ucapnya. Dan aku sadar wajah kami hanya beberapa senti saja. Bodoh Lee Dong Hae kau bodoh.

“ eoh? a..aniyo aku hanya membangunkanmu. kajja turun yang lain sudah menunggu “ jawabku gugup. Huuhh aku rasa aku benar-benar tergila-gila padanya.

***

“ eommaaa… halmeoni… “ pekiknya saat masuk kedalam melihat eomma dan nenek. Eun Hye langsung berhampur lari memeluk mereka bergantian.

“ ahh cucu nenek sudah besar rupanya “ bisa kulihat saat ini ia terlalu gembira.

“ bogoshipoyo “ ujarnya.

“ ah kau mengajak temanmu rupanya ” ujar seorang wanita paruh baya yang ku ykain adalah nenek Eun Hye.

“ ne halmeoni, ahh dia ini Lee Dong Hae ” ucap Eun Hye memperkenalkan. Aku sedikit menundukan kepalaku memberi hormat padanya.

Kami berbincang dan saling bercerita diselingi dengan tawa dari Ji Hyo. Anak itu mempunyai selera humor yang baik dengan mudahnya membuat suasana sehidup ini. Aku menyukai keluarga ini suasana ini dan lingkungan ini. Semua karna Shin EUn Hye. Aku menyukainya benar-benar sudah terbius olehnya.

Author POV

“ tempat ini tidak berubah rupanya “ ucap seorang namja yang berdiri seorang diri di taman yang tertutup salju itu.

“ haahhh kalau saja ini bukan musim dingin, pasti tempat ini indah sekali, sudah lama sekali aku tidak ke tempat ini “ gumamnya seraya berjalan menuju bangku kosong.

Namja itu terlihat mengeratkan mantelnya, udara pagi di bushan sangat dingin terlebih saat ini di korea memang sedang musim dingin. Matahari perlahan mulai meninggi, Ia memandang lurus kedepan seraya merasakan hembusan udara yang lembut sehingga rambutnya sedikit tertiup angin.

[FLASHBACK]

“ yaakk!! Pergi kau!! Jangan megejarku!!! “ pekik seorang yeoja dengan raut wajah ketakutan sambil mengendarai sepedanya dengan kecepatan tak menentu.

“ guk..guk.. guk..guk “ seekor anjing berlari di belakang gadis itu sambil menjurulkan lidah panjangnya.

“ yaakk!! Ku bilang jangan ikuti aku !! “

“ guk..guk.. guk “

“ kyaaaaaa~ heyy kau disana cepat menyingkir “ pekik yeoja itu pada seorang namja di depannya disertai wajah paniknya. Namja itu menoleh dan betapa terkejutnya dia saat melihat seseorang dibelakangnya seperti ingin menabraknya.

“ heyy kau awaassss “ pekik namja itu.

“ bruuuukkkk~ “

“ aahhh appo “ gumam yeoja itu. Yeoja itu terjatuh dari sepedanya dan menabrak salah satu pohon di taman yang sunyi itu. Yeoja itu sedikit meringis.

“ kau tidak apa-apa? “ Tanya namja itu. Lalu ia menghampiri yeoja yang terjatuh itu.

“ guk..guk.. “

“ kyaaaaaaa~ pergi kau anjing bodoh !! “ pekiknya.

“ jangan khawatir. Anjing ini tidak akan mengigitmu, ia hanya menginginkan ini. Kau membawa makanannya. “ ujar namja itu tenang.

“ eoh? jadi aku membawa makanan anjing bukan makanan ikan? Huuhh bodohnya  aku “ gumam yeoja itu namun masih bisa di dengar oleh namja itu. Namja itu terkekeh pelan.

“ kau tidak apa-apa? “ Tanya namja bernama Hyuk Jae itu.

“ bisa kah kau suruh anjing itu pergi. Aku tidak bisa melihatnya sedekat ini “ ujar Eun Hye, yeoja itu nampak ketakutan saat anjing itu duduk dengan tenang sambil menjulurkan lidahnya.

“ ini ambilah jangan kembali lagi. Ku mohon jangan mengangguku “ ucap Eun Hye memohon, yeoja itu merintih menahan sakit pada lututnya yang terluka dan mengeluarkan sedikit darah.

Hyuk Jae menuntun anjing itu perlahan untuk pergi seraya memberikan makanan yang anjing itu inginkan. Namja itu kembali menghampiri Eun Hye yang masih terduduk lemah di bawah pohon sambil merintih memegangi lututnya yang berdarah.

“ kau terluka “ ucap Hyuk jae, Eun Hye mendongakkan wajahnya.

“ eoh? ahh ini hanya tergores sedikit. Gomapseumnida “ ujar Eun Hye terlihat sedikit lebih lega. Anjing itu sudah pergi menjauh dari hadapannya. Yeoja itu mencoba bangkit, namun ia tak sanggup karna lututnya masih mengeluarkan darah segar yang terus mengalir keluar.

“ kau bisa berdiri? Aku bantu “ tawar Hyuk Jae pada Eun Hye.

“ tidak apa, aku bisa “ tolaknya.

“ ahh… ssthhh “ yeoja itu meringis menahan rasa sakitnya.

“ kau tidak baik-baik saja, jadi biarkan aku membantumu “ Hyuk Jae memapah Eun Hye menuju sebuah bangku kayu yang kosong di bawah pohon yang rindang.

“ tunggu disini. Aku akan segera kembali “ ujar Hyuk Jae. Namja itu berlali dengan cepat ke sebuah apotik terdekat.

“ agashi aku minta plester dan antiseptik cepat “ ucapnya dengan nafas yang masih terengah-engah. Namja itu berlalu dan berlari cepat kembali ke taman.

“ kau tidak perlu repot seperti ini, ini kan hanya luka kecil “ ujar Eun Hye saat melihat Hyuk Jae kembali dan mengobati lukanya.

“ kau ini keras kepala sekali Eun Hye-ah. Ini memang luka kecil tapi jika di abaikan akan menjadi luka besar. Kau tahu “ ucap Hyuk jae yeoja itu sedikit terkejut.

“ bagaimana kau tahu namaku? “

“ ckk.. sudah ku duga kau pasti tak mengenalku “

“ eoh? “

“ kau yakin tak mengingatku? “ ucap Hyuk Jae lalu mendekatkan wajahnya pada Eun Hye. Yeoja itu sedikit terkejut saat melihat namja itu hanya beberapa senti saja jarak antara mereka. Namja itu langsung menatap Eun Hye tepat dimatanya. Membuat Eun Hye sedikit menunjukan rona merah pada pipi nya.

“ ahh, benar sekali kata Sung Min hyung. Ingatanmu itu sangat buruk “ Hyuk Jae kembali mengolesi lutut Eun Hye dengan antiseptik.

“ Hyuk Jae sunbae! “ pekik Eun Hye saat dia sudah mengingatnya kembali.

“ heyy pelankan suaramu “

“ ahh iyaa.. sunbae sedang apa kau disini? Ini kan bushan bukan seoul “

“ aku sedang berlibur. Keluargaku punya sebuah Vila disini, aku hanya jalan-jalan sekitar sini menghirup udara segar. Lalu aku melihatmu di kejar oleh anjing tadi “

“ ahh, begitu.. liburan yaa “

“ kau sendiri sedang apa? Apa yang kau lakukan? “

“ aku juga sama. Aku liburan ke rumah nenek “

“ ahh… tidak ku sangka kau juga liburan ke sini. Lalu kenapa tadi kau di kejar anjing? “

“ itu.. iisshhhh dasar anjing menyebalkan. Aku tadi pergi ke toko hewan untuk membeli makanan ikan. Ternyata kau bilang yang tadi ku bawa itu makanan anjing jadi aku salah mengambil makanan ikan menjadi makanan anjing “ ucap Eun Hye.

“ ahhahahhaa kau ini lucu sekali “ ujar Hyuk Jae seraya mengacak pelan rambut Eun Hye.

“ jjaaa sudah selesai, apa kau bisa berdiri? “

“ kurasa  bisa. Aarghhh “

“ sudah ku duga. Dimana rumah nenek mu? Aku akan mengantarmu “

“ sunbae tidak perlu “

“ sudah kau duduklah disini. Sayangnya sepedamu ini hanya ada satu bangku, tidak apa kan jika kau duduk di depanku? Aku akan memboncengmu. Kajja hari sudah petang “ ajak Hyuk Jae pada Eun Hye yang sudah berada di sepeda yeoja itu.

“ tapi…. “ Eun Hye nampak berpikir.

“ kau ini keras kepala sekali. Apa kau mau anjing tadi mengejarmu lagi, eoh? “

“ mwo? Aniyo! Baiklah aku mau “

***

“ sunbae. Gomapseumnida kau telah membantuku dan mengantarkanku pulang “ ujar Eun Hye

“ hmm.. apa lututmu sudah lebih baik? “ Tanya Hyuk Jae. Yeoja itu menganggukan kepalanya seraya tersenyum kepada namja di hadapannya. Tanpa ia sadari Hyuk Jae menikmatinya walaupun hanya sesaat. Namja itu diam-diam mengagumi sosok Eun Hye sejak ia tak sengaja bertabrakan di perpustakaan sekolahnya.

[FLASHBACK END]

“ huh.. masih saja aku mengingat kejadian itu. Sedangkan sekarang kau bukan milikku lagi, aku terlambat benar-benar terlambat Eun Hye-ah “ gumam namja itu masih terduduk melihat taman yang sedikit  tertutup salju. Ia bangkit  dari tempatnya duduk.

“ sudah tidak ada lagi cela untukku. Kau bodoh Hyuk jae menyianyiakan wanita yang kau cintai. Aku tidak pernah bisa melupakannmu “ Hyukjae berjalan perlahan dari bangku taman. Saat ia membalikan badannya tak ia sangka yeoja yang sedang ia pikirkan berdiri di hadapannya.

“ Eun Hye “

“ Hyuk Jae “

Mereka saling terkejut karna tak menyangka akan bertemu di tempat ini, taman saat dulu mereka bertemu di liburan musim panas.

“ sedang apa kau disini? “ ucap mereka berbarengan. Mereka terlihat canggung. Keheningan terjadi beberapa saat diantara mereka sampai akhirnya suara namja bernama Hyuk Jae itu memecah keheningan tersebut.

“ apa kau berlibur ke rumah halmeoni? “ Tanya Hyuk Jae, yeoja bernama Eun Hye itu menggangguk ringan.

“ apa kau juga berlibur disini?” Tanya yeoja itu.

“ hhmm.. “ Hyuk Jae hanya berdeham.

“ Eun Hye-ah apa bisa kita bicara? Aku janji tidak akan lama “ ucap namja itu pada yeoja yang masih berdiri dihadapannya. Yeoja itu menoleh kemudian ia menganggukan kepalanya ringan.

Mereka berjalan masih dalam keheningan. Sampai terdengar gemuruh ombak. Mereka berjalan sampai ke pantai, mereka duduk di atas batu besar yang menghadap ke arah laut yang lepas.

“ apa kau baik-baik saja? Huh.. entahlah aku selalu mengkhawatirkan keadaanmu “ ucap Hyuk Jae seraya menatap ombak yang terus berlarian di hadapan mereka.

“ aku baik. Aku selalu baik “ ujar Eun Hye tenang.

“ mianhae “ kata-kata itu keluar dari bibir mungil Eun hye. Hyuk Jae, namja itu menoleh.

“ untuk apa? “ dia mengerutkan dahinya.

“ aku bersikap kasar terhadapmu waktu itu. Tidak seharusnya aku bersikap seperti itu. “ Eun Hye menundukan wajahnya.

“ kau tidak salah aku lah yang salah, karna pergi meninggalkanmu begitu saja. Kau berhak marah aku terima itu. Aku pantas mendapatkannya. Aku lah yang harus meminta maaf padamu. Mianhae Eun Hye-ah “

“ oppa… “

“ Hye-ah mau kah kau memaafkanku? “ Tanya Hyuk Jae, yeoja itu menganggukan kepalanya perlahan.

“ gomawo “ Hyuk Jae tersenyum lega.

“ apa kau bahagia? “ tanyanya.

“ nde? “

“ Lee Dong Hae. Kau bahagia dengannya? “

“ ne, aku…  mencintainya “ mendengar itu Hyuk Jae tersenyum miris.

“ aku senang kau bahagia “ ujarnya. Namja itu menatap ombak yang menyibakkan percikan air ke batu karang dengan tatapan sendunya.

“ aku bisa melepasmu jika memang itu membuatmu bahagia. Tapi aku akan selalu menangkapmu jika kau terjatuh dan tak mampu untuk menopang dirimu. Kau sangat berarti Shin Eun Hye “ gumamnya dalam hati.

***

“ Eun Hye-ssi ” ucap seorang pada gadis di sampingnya.

“ nde ” gadis itu menoleh.

“ kau Shin Eun Hye bukan? ” tanyanya.

“ ne benar ”

“ kau tidak mengingatku? ”

“ eoh? ”

“ aishhh jinja! Sifat pelupamu ini memang tidak pernah hilang rupanya ” gadis itu mengerutkan keningnya. Mencoba mengingat siapa gadis yang telah menyapanya ini.

“ Yoo Ra. Jung Yoo Ra? Benarkah ini kau? ” ujar Eun Hye seolah tak percaya dengan seseorang yang kini berada dihadapannya. Seseorang yang sudah lama tak ia temui.

“ hmm.. ini aku. Yoo Ra ” ujarnya seraya tersenyum.

“ bagaimana kabarmu eoh? kau sudah kembali rupanya. Aku pikir kau berada di London? Apa kau merindukanku hingga kau berada disini? ” ucap Eun Hye bertubi-tubi.

“ issshhh percaya diri sekali kau ini. Aku baik. Aku sudah kembali sejak dua tahun silam, aku pindah ke sini karena appa kembali mendapatkan project di Seoul. Kau sendiri bagaimana kabarmu? ”

“ aku baik. Kenapa kau tak memberitahuku kau sudah kembali eoh? kau melupakanku? ”

“ mianhae. Saat di London kami sempat pindah rumah, aku menghilangkan alamat rumahmu, dan juga no teleponmu jadi aku tak bisa mengirimu surat atau meneleponmu ” ucapnya menyesal.

“ arraseo. Apa kau sibuk sekarang? Bagaimana jika kau ikut denganku, aku  Sung Min oppa dan lainnya akan mengadakan makan bersama kebetulan kami sedang berlibur disini. Bagaimana? ” tawar Eun Hye pada Yoo Ra seraya menggenggam tangan yeoja itu. Yeoja itu sempat berfikir tak lama ia tersenyum.

“ baiklah. Ahh aku sudah lama tak melihat helmeoni dan ajhuma. kajja ” ujar Yoo Ra. Mereka berjalan bersama dan sesekali tertawa ringan.

***

“ mianhae, membuatmu menunggu lama ” ujar pria bertubuh tinggi yang mengenakan mantel hitam dengan kemaja biru di dalamnya.

“ kwaenchana aku baru saja datang ” balas namja yang duduk sambil menyeruput coffee hangatnya.

“ ini berkas yang kau minta ” ucap Dong Hae seraya memberikan beberapa lembar tumpukan kertas yang hampir menyerupai buku kepada Hyuk Jae.

“ gomawoyo Dong Hae-ssi, mian aku selalu membuatmu repot ” tutur Hyuk Jae tak enak hati.

“ tidak perlu sungkan seperti itu, aku senang bisa kenal dan  bekerjasama denganmu ”

“ apa bisa kita bersikap seperti teman saja rasanya aku sedikit canggung ”

“ ahh, kau benar. Kita sudah sering bertemu di luar pekerjaan kita bukan? Baiklah jika teman jangan ragu untuk meminta bantuan ku kapan saja, arra? ”

“ arraseo. Apa yang sedang kau lakukan di bushan? ” Tanya Hyuk Jae seraya meminum minumannya dengan perlahan.

“ aku sedang berlibur ke rumah nenek Eun Hye ” jawab Dong Hae.

“ uhuukk.. uhuukk.. ” namja itu tersedak setelah mendengarkan ucapan DongHae.

“ ahh, kau tidak apa? ” ucap Dong Hae seraya menepuk perlahan bahu Hyuk Jae. Namja itu menganggukan kepalanya.

“ apa aku mengejutkanmu, Hyuk-ah? ” Tanyanya. Hyuk Jae sedikit tercengang mendengar perkataan Dong Hae.

“ aku… sedikit tahu tentang masa lalumu dengan Eun Hye, kau adalah…  mantan kekasihnya bukan? ” ujar Dong Hae, Hyuk Jae terdiam memandang namja di hadapannya kini. Ia sedikit mengerutkan dahinya seolah bertanya ‘ dari mana kau mengetahuinya? ’ karna ia yakin Eun Hye tidak akan bicara tentang dirinya apa lagi harus menceritakannya pada namja yang kini adalah namjachingunya, namja itu tertegun.

“ aku mengetahuinya dari Sung Min hyung. Karena saat bertemu denganmu di rumah Eun Hye, aku merasa aneh saja Eun Hye bersikap seolah hanya ada kami berdua tanpa menganggapmu ada. Padahal kalian lebih mengenal lebih dulu bahkan mungkin berteman dekat. Saat ku tanyakan pada Sung Min hyung ternyata jawaban yang ku dapat kalian lebih dari sekedar teman dekat. Lebih tepatnya sepasang kekasih. ” jelas Dong Hae tenang.

“ kau sudah mengetahuinya ternyata. Itu hanya masa lalu, saat ini kau adalah masa depannya. ” ujar Hyuk Jae berusaha setenang mungkin, meski ia berusaha tegar tapi tidak dengan hatinya.

“ aku harap kau tidak salah paham terhadapku yang kembali ke hadapan Eun Hye, dan ku harap kau tidak menyakiti hatinya…  ” ujar Hyuk Jae.

***

“ eomma… halmeoni… lihatlah siapa yang datang bersamaku ” ucap Eun Hye saat memasuki ruang tamu dan meletakkan beberapa kantong belanjaan di atas meja makan yang mengarah ke dapur.

“ ommoo~ Yoo Ra-ya ” ujar wanita paru baya memanggil seorang gadis kemudian memeluknya.

“ ajhuma. Bagaimana kabarmu? Ahh aku sangat merindukanmu ” ucap Yoo Ra. Gadis itu tersenyum dan membalas pelukan nyonya Kim.

“ aku baik. Ahh kau cantik sekali Yoo Ra-ya ini sudah lima belas tahun sejak terakhir aku melihatmu sayang ” seru nyonya Kim terlihat senang.

“ aku lega ajhuma baik-baik saja. Tapi dimana halmeoni? Apa dia sedang keluar? ”

“ dia ada di halaman belakang sedang merapikan tanaman. Kau sendiri bagaimana? apa kau baik-baik saja, hm? Kapan kau kembali dari London ha? ”

“ ahh, begitu. Aku juga baik ajhuma. Aku kembali sudah dua tahun lalu, maaf karna tidak memberi kabar pada ajhuma dan lainnya kalau aku sudah kembali ”

“ tidak apa aku tahu kau pasti sibuk dengan kuliahmu bukan? Aku mengerti. Tapi jika kau mau maaf dariku kau harus menginap disini malam ini bagaimana? ” Tanya eomma Eun Hye pada Yoo Ra. Gadis itu tersenyum lalu menganggukan kepalanya.

“ tentu ajhuma aku sangat senang jika hanya memenuhi syarat semudah itu. ”

Author POV End

Eun Hye POV

“ oppa kau dimana? ” tanyaku saat aku sedang bebicara dengan Dong Hae di telepon. Sejak aku datang aku tak melihatnya, apa ia keluar? Tapi Sung Min oppa, So Byul dan juga Ji Hyo ada di halaman belakang bersama dengan nenek. Apa ia sudah pernah ke sini sebelumnya.

“ ne chagi, aku sedang menemui seseorang. Kau sudah kembali? Mian aku tidak bisa menjemputmu ” ujarnya di seberang sana.

“ kwaenchana oppa, aku juga menemui teman lamaku. Kau bertemu siapa apa kau mempunyai teman disini? ”

“ kau bertemu siapa chagi? ”

“ aiissshhh aku bertanya padamu oppa kenapa kau balik bertanya? ”

“ aku bertemu dengan Lee Hyuk Jae ada yang harus kami bicarakan, ini masalah proyek musical. Kau sendiri bertemu siapa? ” mwo? Hyuk Jae? Kenapa mereka harus bertemu disini.

“ chagi kau masih disana? ”

“ nde oppa. Kau hati-hati di jalan ne, hari semakin sore dan cuaca sangat dingin. Aku menuggumu. PIP ” kuputuskan sambungan telepon kami. Apa mereka sedekat itu?

“ haahh kenapa mereka harus bertemu disini, tenanglah Eun Hye kau jangan cemas. Berpikirlah positif. Kau hanya mencitai Lee Donghae. Yah hanya Lee Donghae, Hyuk Jae adalah masa lalu itu sudah dua tahun berlalu bukan. Yah benar tenangkan dirimu Hye tidak apa-apa ” ucapku setenang mungkin.

“ yaakk! Beruang! kebiasaanmu itu tidak hilang juga rupanya selalu bicara sendiri. Dasar aneh ” ujar seseorang di belakangku. Tidak salah lagi dia pasti Yoo Ra.

“ ckk! Kau ini kenapa masih memanggilku beruang eoh? ”

“ makanya jangan bertingkah aneh, jika pacarmu melihatmu seperti ini uhhh kau pasti dia nggap sudah gila ” goda Yoo Ra. Dasar dia itu selalu berfikir yang macam-macam.

“ ahh siapa namanya? Kalau tidak salah Hyuk Jae bukan? Ahhh saat kau mengirimkan foto kalian itu aku sangat iri padamu, mendengar ceritanya saja aku sudah membayangkan kalian pasti bahagia dengan kisah romantic cinta remaja. Hahhaa ” ujar Yoo Ra. Dia berfikir kalau aku masih bersama dengan Hyuk Jae.

“ tidak. Kau salah aku sudah berakhir dengan Hyuk Jae ” ucapku. Yoo Ra Nampak terkejut.

“ eoh? jeongmal? Aku kira kalian adalah pasangan yang serasi kenapa kau berpisah dengannya? ” tanyanya.

“ ahh itu…. Bisa kah kita tidak membicarakan ini? Aku hanya tidak ingin membahasnya kembali ”

“ arraseo. Apapun itu aku yakin kau bisa menghadapinya. Mian karna mengungkitnya ” ujarnya dan menghampiriku lalu memelukku.

“ hmm.. tidak apa. Ahh yaa kau sudah bertemu nenek? ”

“ hm sudah. Aku tidak menyangka akan bertemu kalian lagi. Tidak sia-sia aku kesini ”

“ hmm.. aku senang bisa bertemu denganmu lagi. Ahh kau mandi lah dulu aku sudah siapkan air hangat. Dan kurasa baju ini cocok untukmu. ”

“ baiklah. Gomawo ”

***

“ kau dimana? Kenapa lama sekali, eoh? ” tanyaku pada DongHae di telepon. Dia belum kembali juga padahal ini sudah akan makan malam dan cuaca sangat dingin, kemana saja dia selalu saja membuat orang khawatir.

“ mianhae chagi, aku kesuatu tempat. sekarang sedang perjalanan pulang. Jangan khawatir. Aku membawa mantel hangat ”

“ siapa bilang aku mengkhawatirkanmu? ” tanyaku. Apa dia itu seorang peramal? Bagaimana dia bisa tahu apa yang kupikirkan?

“ aisshhh~ aku tahu kau chagi. Suaramu terdengar mengkhawatirkanku ” ucapnya sedkit menggoda.

“ baiklah. Hati-hati menyetirlah dengan baik ”

“ arraseo chagi ” aku memutuskan sambungan telepon kami.

“ Eun Hye-ah apa DongHae oppa belum kembali? ” Tanya SoByul padaku.

“ Dia sedang dalam perjalanan pulang ”

“ apa dia punya kenalan disini? ” kini giliran Ji Hyo bertanya padaku.

“ aku tidak tahu ” jawabku cepat.

“ apa ada yang bisa aku bantu ” ucap Yoo Ra, dia memang mudah berbaur dengan orang baru.

“ ahh, Yoo Ra-ssi  bantulah aku. Ini sangat melelahkan ” ujar Ji Hyo manja.

“ dasar kau ini! Yang kau lakukan itu pekerjaan mudah ” cibir SoByul. Kenapa Yoo Ra tidak memakai mantel saat ini kan udaranya sangat dingin.

“ Yoo Ra-ya kenapa kau tidak memakai mantelmu? Disini dingin sekali bukan? ” tanyaku. Saat ini kami sedang menyiapkan makan malam. Yaa sedikit pesta kebun, barbeque saat musim dingin itu menyenaangkan, ini semua ide Ji Hyo karna dia suka sekali makan daging.

“ ahh itu, mantel ku tidak sengaja tertumpah coffee saat sedang minum bersama halmeoni. Jadi halmeoni membersihkannya sepertiya belum selesai ” ucapnya.

“ ahh, geurae. Kalau begitu kau pakai ini saja ” aku menyerahkan mantelku yang terletak dikursi didepan perapian kecil ”

“ kwaenchana. Bagaimana denganmu, eoh? ” ujar Yoo Ra.

“ kau bisa sakit jika terlalu lama di udara dingin. Aku tahu itu. Aku ada mantel lainnya dikamar jadi kau pakai ini saja. Igo. ”

“ baiklah. Eh? Kemana SungMin oppa? ”

“ dia sedang ke mini market terdekat ”

“ Byul-ya temani aku ke toilet. Kajja ”

“ kau ini seperti anak kecil saja ”

“ palliwa ” ucap Ji Hyo manja.

“ arraseo. Aku akan segera kembali ” So Byul mengekor pada Ji Hyo.

“ hmm.. baiklah ” kataku.

“ aku… turut berduka atas kepergian Shin appa ” ucap Yoo Ra saat hanya ada kami berdua saja. Aku menoleh ke arah nya, ia menundukan kepalanya. Appa memang sudah menganggap Yoo Ra seperti anaknya sendiri seolah kami adalah anak kembar.

“ kwaenchana. Itu sudah lama berlalu bukan? ” jawabku.

“ hey. Kenapa kau menangis eoh? sejak kapan kau jadi cengeng seperti ini ” aku sedikit melihat ada buliran air mengalir membasahi pipinya.

“ mian karna aku tidak memberitahumu. Kau pasti mengetahuinya dari eomma ” ujarku merangkulnya.

“ aku merindukan Shin appa, kupikir aku akan bertemu dengannya lagi tapi ternyata dia sudah tidak ada bahkan tidak akan pernah untuk melihatnya lagi ”

“ aku juga merindukannya ” ucapku tersenyum ke arahnya.

“ appa kami baik-baik saja jadi jangan khawatirkan anak kembarmu ini ne? ” ucapku sambil mengadah ke atas memandang langit dengan sedikit bintang bertabur menghiasi.

Kami saling menatap lalu berpelukan. Jung Yoo Ra sahabat sekaligus seperti kembaran dari diriku. Kami selalu bersama dan berbagi satu sama lain, kami tidak ada hubungan keluarga sama sekali hanya berteman dekat dan appa Yoo Ra juga ternyata kolega appa di Jepang. Yoo Ra memang tinggal jauh dari orangtuanya, itu sebabnya sejak kecil ia memanggil appa juga dengan sebutan appa.  Kami begitu dekat.

“ sepertinya minumannya habis aku akan ambilnya ne ” ujar Yoo Ra.

“ aku saja. Kau tunggulah disini, karna aku akan mengambil mantel hangatku juga dikamar ”

“ ahh begitu baiklah ”

“ kenapa kalian lama sekali? Eoh apa itu? ” tanyaku saat aku berada di ruang tamu.

“ Hye kemarilah halmeoni membuatkan pudding woahh mashita ” ucap Ji Hyo antusias. Dia memang suka sekali makan. Dasar anak ini.

“ ahh jadi kalian berlama-lama disini karna ini? ”

“ sebentar saja tidak enak menolak ajakan halmeoni ” seru So Byul. Pudding adalah kesukaannya tidak heran ia tidak menolak.

“ apa semuanya sudah selesai? ”

“ hmm sudah ”

“ kenapa Sung Min lama sekali? Apa dia lupa jalan pulang? ” ujar eomma.

“ tidak mungkin ia lupa jalan pulang. Oppa sudah seperti guide disini ” jawabku.

“ kalian membicarakanku? ” kudengar suara seseorang dari belakang. Ahh tepat sekali Sung Min oppa sudah kembali, dan membawa banyak barang.

“ kenapa banyak sekali? ” tanyaku.

“ kita akan kedatangan tamu jadi aku harus menyambutnya bukan? ” tamu? Siapa yang dia maksud?

“ tiin… tiin.. ” suara kelakson mobil terdengar. Mungkin itu DongHae aku sangat hafal sekali kelakuannya itu. Selalu membunyikan klakson.

“ sepertinya Dong Hae oppa sudah datang. Yak! Ji Hyo-ah jangan kau habiskan pudingnya. Kau ini rakus sekali ” ucapku.

“ kasihan mereka pasti hanya ingin dimakan olehku ” ujarnya.

“ perumpamaan apa itu? Tidak masuk akal ……. ” aku berjalan ke arah kamarku yang terletak di lantai atas. Membiarkan So Byul dan Ji Hyo berdebat memperebutkan sebuah pudding.

“ tamu? Memangnya Sung Min oppa mengundang siapa? Apa temannya? ” aku sedikit berpikir, bukankah tim radio oppa bekerja sedang mengadakan perjalanan ke jeju untuk mengisi liburan?

“ ckk apa peduliku ” aku segera mengambil mantel dan turun lalu ke halaman belakang. Aku meninggalkan Yoo Ra sendiri.

“ hahh dinginnya ” keluhku saat aku berjalan keluar untuk menuju taman belakang tempat kami membuat sedikit pesta barbeque.

Saat aku berjalan perlahan dengan membawa beberapa botol minuman dan hendak menuju pintu aku mendengar sebuah pembicaraan dan terdengar sedikit tawa disana sepertinya itu adalah teman Sung Min oppa sedang bicara dengannya. Namun saat ku membuka pintu untuk keluar, aku tidak percaya jadi tamu yang Sung Min oppa maksud adalah…..

“ ahh kau disini Hye, ku pikir kau yang sedang duduk di perapian sana ” ujar Sung Min oppa padaku. Mereka menghentikan pembicaraan mereka dan menatapku.

“ Dong Hae kesana. Dia pikir itu adalah dirimu. Dan…. ini adalah tamuku ” ucap Sung Min lagi padaku, sejenak keheningan terjadi sampai seseorang didepanku mengeluarkan suaranya.

“ annyeong Eun Hye-ssi ” aku terdiam menatapnya. Kupikir aku harus merubah sikapku.

“ ahh ne, annyeong Hyuk Jae-ssi. Kita bertemu lagi ” ucapku tenang. Sambil menundukan sedikit kepalaku.

Bagaimanapun juga aku harus menghormati tamu bukan? Ini adalah tamu Sung Min oppa. Bukannkah aku sudah memaafkannya? Jadi aku harus bersikap selayaknya bukan? Benar bukan diriku jika aku selalu bersikap egois untuk waktu yang lama. Aku harus menngontrol diriku jika di depan dirinya.

“ baiklah lanjutkan saja pembicaraan kalian. Aku akan kesana ” kataku. Ku lihat ekspresi wajah Hyuk Jae kini sedikit terkejut mungkin karna perubahan sikap ku ini. Aku yakin yang ku lakukan ini benar. Tidak seharusnya aku selalu membenci dirinya.

Aku berjalan meninggalkan mereka dan menuju halaman belakang dimana ada Yoo Ra dan DongHae. “ pasti oppa salah mengira itu adalah diriku ” gumamku pelan.

“ tapi kenapa terlihat seperti…. Sesorang yang berpelukan ya? ” pikirku saat perlahan mulai mendekati ke tempatnya.

“ tidak mungkin, mereka tidak saling kenal bukan? ” tukasku.

“ tapi kenapa Yoo Ra…. ”

“ oppa ” panggilku pada DongHae, ia terlihat sedikit terkejut. Kenapa? Ada apa dengan mereka?

“ chagi…….. ”

To Be Countinue…

Advertisements

4 thoughts on “Just Like Now [Chapter 5]

  1. ceritanya keren chagi.. *,*
    aannoo.. tapi tulisannya agak kekecilan.. ^^v
    eunhye.. kalau mau balik ke HyukJae juga gpp ko.. jadi DongHaenya untuk aku.. #hammer.. XD

    sepertinya karektir JiHyo disini itu unik yaw.. suka makan (daging).. XD

    ehh.. DongHae pelukan sama YooRa!!.. o,O
    naahh llhhoo.. ada hubungan apa tuhh mereka.. apa teman lama,, apa sepupu jauh,, atau malah mantan kekasih.. #plak..

    cepat update yaw.. XD

    • hahaha okay, saya usahakan secepatnya deh… as you know my times limited lol xD
      hmmmm…. enak nya eunhye sama hyukjae gimana yah?? yoora itu adalah………………….
      wait for next part hahahha ^^)V

      • ooww OK..
        hhhmm.. gimana yaw apa eunhye ny mw d’buat dekat laagi sama hyukjae??.. misalnya si yoora nya itu teman kecil donghae yg suka sama donghae juga.. yaw begitu lha cinta segi empat.. #plak.. XD

      • hmmm…. gue belum ada bayangan hhahaha, nanti ide muncul seiring berjalannya waklu #plakk XDD
        saya usahakan secepatnya, saya juga mau nulis yang lain ini, baru setengah jadi TT^TT

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s